Potret Permaisuri Catherine I – Ivan Nikitin

Potret Permaisuri Catherine I   Ivan Nikitin

Catherine I Alekseevna, Permaisuri Seluruh Rusia, lahir pada tanggal 5 April 1684 di Livonia, dari keluarga petani Skavronsky, asal Lituania atau Latvia. Ketika dibaptis menurut ritus Katolik, ia dinamai Marta. Setelah kehilangan orang tuanya lebih awal, ia menemukan tempat perlindungan dengan bibinya Veselovskaya, yang tinggal di Kreuzburg, dari mana ia memasuki layanan Marienburg Superintendent Gluck selama 12 tahun dan tumbuh bersama anak-anaknya.

Sebagai seorang teolog Protestan dan ahli bahasa yang terpelajar, Gluck mendidiknya dalam aturan-aturan iman Lutheran, tetapi tidak belajar membaca dan menulis. Pada tahun ke-18 hidupnya, Martha menikah dengan dragoon Swedia Johann, yang segera melakukan kampanye dengan resimen. Setelah penangkapan Marienburg pada tahun 1702 oleh Rusia, dia ditangkap dan, berkat kecantikan dan ketergesaannya, pergi ke Sheremetev, dan kemudian ke Menshikov. Pada 1703, Tsar Peter melihat Martha dan segera menempatkannya di desa Preobrazhensky di antara gadis-gadis istana Putri Natalya, di mana ia pindah ke Orthodoxy dan dinamai Ekaterina Alekseevna, karena ayah baptisnya adalah Tsarevich Alexei.

Karena dapat dengan mudah diterapkan pada semua keadaan dan tidak pernah kehilangan kehadiran rohnya, Catherine mendapatkan pengaruh besar pada Peter, setelah mempelajari karakter dan kebiasaannya dan menjadi penting baginya baik dalam suka maupun duka. Pada 1711, ia menemani raja dalam kampanye Prusia dan, dengan akal budinya, memberikan pelayanan hebat kepada Peter dan Rusia. Sekembalinya ke Petersburg, Peter mengadakan pernikahan resmi dengannya pada 19 Februari 1712, dan pada saat yang sama kedua putri mereka, Anna dan Elizabeth, “menikah”.

Setelah kematian Tsarevich Alexei, Peter mulai melihat penggantinya di masa depan pada istrinya, tetapi daya tarik dengan kamera-nya Mons menghadapi Peter pukulan yang mengerikan; mengeksekusi favorit, raja melanggar wasiat, yang menurutnya adalah takhta untuk pergi ke Catherine. Setelah kematian Peter, yang tidak punya waktu untuk menyatakan kehendak terakhirnya, keputusan tentang suksesi takhta diserahkan ke tangan “tuan-tuan tertinggi” – anggota Senat, Sinode dan para jenderal, yang tiba di istana pada malam 27-28 Januari 1725. Dua partai berada di tengah-tengah mereka. Dengan dukungan P. A. Tolstoy dan resimen penjaga yang mengelilingi istana, Ekaterina Alekseevna dinyatakan sebagai permaisuri.

Rekan Peter yang energetik dan cerdas mendapati dirinya berada di luar lingkup sempit hubungan keluarga-istana, sama sekali tidak mampu melakukan kegiatan negara yang independen. Dia tidak memiliki pendidikan, atau pengalaman dalam bisnis, atau bahkan keinginan untuk berurusan dengan mereka, tetapi hanya satu gairah lama untuk kesenangan. Dia memindahkan beban pemerintah kepada seseorang yang dekat dengannya sejak lama, yang minatnya terkait erat dengan kepentingannya – Menshikov.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)