Potret M. A. Dyakova – Dmitry Levitsky

Potret M. A. Dyakova   Dmitry Levitsky

Maria Alekseevna Dyakova – putri Kepala Jaksa Senat, Alexei Afanasevich Dyakov dan Avdotya Petrovna, nee. Putri Mishetskaya.

Potret Maria Alekseevna Dyakova dipenuhi dengan perasaan simpati mendalam dari penulis untuk modelnya. Pesona dan daya tarik, pikiran yang tajam dan hati yang simpatik dari seorang wanita muda membuat banyak temannya, penyair mempersembahkan puisi untuknya. Kisah pernikahannya romantis. Berkenalan dengan N. A. Lvov segera berubah menjadi cinta bersama yang menyentuh Dyakov tidak menerima persetujuan orang tua untuk pernikahan: pengantin pria miskin. Mereka menikah secara diam-diam pada 1779. dan pada awalnya mereka terpaksa menyembunyikannya. Belakangan, orang tua belajar dan memberkati pernikahan itu pada 1783. Keluarga Lvov hidup bersama dengan bahagia. Mereka memiliki lima anak.

Rumah Lvov adalah salah satu pusat kehidupan spiritual dan budaya St. Petersburg. Dua saudara perempuan Dyakova menikah: yang termuda, Daria Alekseevna, adalah istri G. Derzhavin, yang lain, Alexandra Alekseevna, istri V. V. Kapnist, seorang penyair dan penulis naskah yang luar biasa. Peserta reguler dalam pertemuan yang berlangsung di rumah-rumah ini adalah Levitsky.

Potret Dyakova adalah salah satu karya terbaik pelukis, yang diwujudkan dengan kekuatan baru cita-cita kreatif seniman, yang menemukan model yang sangat sukses untuk ini. Seperti karya-karya lain dari gaya kamar Levitsky, potret Dyakova diselesaikan dengan cara yang sangat kejam, tanpa hiasan yang dapat mengalihkan perhatian penonton.

Namun, sang seniman sama sekali tidak cenderung mengulangi stensil yang sama dari skema komposisi, susunan gambar yang sama, kombinasi warna yang seragam. Dengan perbedaan yang hampir tak terlihat dalam kecenderungan kepala, tekukan leher, gerakan bahu, ia memberi setiap karakter pose yang independen, sambil mempertahankan keaktifan dan kealamiannya; hal yang sama terjadi dengan kostum, potongan rambut, perhiasan, detail – selalu unik. Seniman, yang memobilisasi kecerdikan dan sumber daya pelukisnya, dalam setiap kasus mencari kombinasi baru yang serupa hanya dalam kehidupan yang meyakinkan dan akurasi psikologisnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)