Potret F. N. Golitsyn di masa kecil – Ivan Vishnyakov

Potret F. N. Golitsyn di masa kecil   Ivan Vishnyakov

Pada tandu potret anak lelaki Golitsyn, prasasti yang diawetkan “Pangeran Fedor Nikolayevich Golitsyn pada tahun ke-9 usianya” memberikan dasar untuk mengencani lukisan itu tidak lebih awal dari 1758 dan paling lambat tahun 1760, yang merupakan karya terakhir dari master yang masih hidup ini. Kamisol militer – bukan penghargaan untuk busana karnaval.

Anak-anak dari keluarga bangsawan yang mulia bahkan sejak lahir terdaftar di ketentaraan, sehingga pada usia dewasa mereka menerima pangkat perwira. Pada abad-abad sebelumnya, seorang anak dianggap sebagai salinan kecil, versi yang lebih kecil dari orang dewasa – karenanya menarik bagi “Anda” untuk anak-anak yang cantik dan pakaian, seperti pada orang dewasa.

Fedya Golitsyn dilukis dalam pose di mana para komandan yang bijak dalam kehidupan dan pengalaman biasanya digambarkan: dengan akimbo, dengan tangan yang berwibawa meletakkan tangannya di sisi kamisol, ditarik oleh ikat pinggang, ia berdiri dengan kuat di kedua kakinya terpisah lebar. Senapan yang bersandar di kursi mengisyaratkan bahwa Fedya adalah pemburu yang sangat baik di masa mudanya; tatapannya tajam dan bijak, seperti seorang punggawa yang pandai.

Pakaian, dalam hal ini seragam Pengawal Kuda, ditafsirkan secara dekoratif. Bintik-bintik warna biru tua, kaftan hampir hitam dan kamisol merah, sulaman emas menekankan nada cahaya yang melukis wajah dan rambut anak. Potret bocah lelaki Golitsyn menelusuri tradisi potret Rusia, yang berasal dari lukisan Parsun Rusia Kuno. Ekspresi parsuna didasarkan pada kontras kebenaran gambar wajah yang menawan dan kondisional, seolah-olah menyebar di bidang gambar.

Seniman itu belum bebas dari prinsip-prinsip penulisan lukisan ikon lama: latar belakang yang netral disorot di sekitar sosok anak lelaki seperti lingkaran cahaya di atas kepala seorang suci. Pengalihan volume juga bukan bagian dari tugas kreatif: gambar itu sengaja planar, tidak ada gradasi warna, sebaliknya – seperti dalam lukisan seniman avant-garde Rusia, setiap warna pada kanvas kuno ini memiliki segmen sendiri.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)