Potret E. G. Temkina – Vladimir Borovikovsky

Potret E. G. Temkina   Vladimir Borovikovsky

Berikut adalah gambar seorang wanita berpakaian cerdas dalam mode akhir abad ke-18. Tekstur perhiasan mutiara dan sutra – putih, biru, merah muda – ditulis dengan indah. Wajah adalah pikiran yang terlihat, akan, percaya diri. Ini adalah Elizabeth Temkina – putri G. A. Potemkin dan Catherine II. Orang-orang pada zamannya menemukan bahwa dia terlihat seperti seorang ayah. Menurut sejumlah bukti sejarah, Pangeran G. Potemkin-Tauride dan Permaisuri Catherine II diam-diam menikah. Pada 13 Juli 1775 di Moskow, permaisuri, yang saat itu berusia empat puluh enam tahun, melahirkan seorang anak perempuan. Gadis itu bernama Elizaveta, oleh patronimik – Grigoryevna, dengan nama belakang – Temkina. Gadis itu lahir secara diam-diam, keadaan kelahirannya hanya diketahui oleh sekelompok kecil rekanan.

Untuk semua yang lain, permaisuri mengalami sakit perut karena buah-buahan yang tidak dicuci. Kelahiran itu terjadi di Moskow, di Istana Prechistensky, selama perayaan perdamaian Kuchuk-Kainarzhinsky, yang mengakhiri perang Rusia-Turki Pertama. G. A. Potemkin membawa bayi itu ke saudara perempuannya Marya Alexandrovna Samoilova, wali gadis itu diangkat menjadi keponakannya Alexander Samoilov. Kemudian, pada 1780-an, dokter hidup Ivan Filippovich Beck diidentifikasi sebagai guru Elizabeth Temkina, yang merawat cucu-cucu Catherine II. Kemudian anak itu dikirim ke sekolah asrama. EG Temkina sejak kecil tahu rahasia asalnya. Di provinsi Kherson, perkebunan besar diberikan kepadanya.

Sudah setelah kematian ayahnya pada tahun 1794, putri permaisuri menikah dengan mayor kedua Ivan Khristoforovich Kalageorgi, seorang Yunani yang lahir, teman masa kecil putra Paul I – Adipati Agung Konstantin Pavlovich. Rencana-rencana Catherine dan Pangeran Tauride termasuk pemulihan negara Yunani yang merdeka, penguasa yang ingin ditunggu oleh Permaisuri untuk melihat cucunya Constantine. Karena itu, untuk mengajar bahasa Yunani, ia dikelilingi oleh anak-anak Yunani. Di antara mereka adalah putra seorang bangsawan Yunani, Ivan Kalageorgi. Pernikahan itu panjang dan bahagia. Keluarga itu memiliki 10 anak: 4 putra dan 6 putri. Dari 1809 hingga 1816, Kalageorgi menjabat sebagai wakil gubernur Kherson. Menurut orang sezaman, ini adalah “orang yang paling baik hati dan dermawan” – dia melakukan banyak hal untuk Kherson.

Setelah kepergian Ivan Khristoforovich pada tahun 1823, keluarga itu tinggal di Kherson, kemudian di dekat Kiev di kota Mszhigorka. Cicit buyut G. A. Temkina dan cicit buyut G. A. Potemkin, ilmuwan terkenal dan kritikus sastra D. N. Ovsyaniko-Kulikovsky, menulis dalam memoarnya bahwa keluarga besar Kalageorgi “hidup dalam suasana yang ramah, ceria dan berisik, tetapi pada saat yang sama entah bagaimana sangat gelisah,” kadang-kadang mengharapkan semua jenis masalah dan kemalangan. ” Banyak keturunan Permaisuri Catherine II dan Pangeran Tauride pada abad ke-19 berhubungan erat dengan Kherson dan provinsi Kherson, di mana mereka memiliki tanah yang sangat luas. Tetapi peristiwa-peristiwa yang bergejolak di abad ke-20 menyebar ke seluruh dunia – ke Moskow, Paris, San Francisco, Washington dan kota-kota lain di dunia.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)