Potret Diri – Camille Pissarro

Potret Diri   Camille Pissarro

Melihat potret diri Pissarro yang paling terkenal, yang dibuat pada tahun 1873, menjadi jelas mengapa orang dengan bercanda menyebut artis itu nama alkitabiah “Musa” atau “Abraham.” Tampaknya nabi Perjanjian Lama dari zaman yang mulia memandangi penonton dari kanvas, dan bagaimanapun juga, pelukis itu berusia 43 tahun pada waktu itu.

Pissarro memiliki banyak potret diri, dan saat menggunakannya, ia menggunakan minyak, pensil, dan guas, tetapi di antara rangkaian lukisan genre ini, “Potret diri”, tertanggal 1873, adalah karya yang signifikan, karena unsur-unsur artefak barunya terwujud di sini. gaya. Kanvas itu dilukis setahun sebelum Pameran Impresionis Pertama. Latar belakang lanskap memiliki representasi skematis, tetapi gaya mereka terlihat bahwa mereka memenuhi sejumlah kriteria impresionistik. Dalam banyak hal, wajah potret penulis ditulis dalam tradisi lansekapnya yang biasa: permainan warna dan cahaya yang serupa, tidak lebih dari sebutan simbolik kedalaman, spontanitas.

Dalam teknik melakukan pekerjaan, pengaruh Cezanne jelas terlihat, dan pose klasik “model” sesuai dengan tradisi melukis yang menjadi ciri karya Chardin. Seperti yang dicatat oleh rekan sezamannya, Pissarro dan Cezanne, komunikasi terus-menerus dari kedua tuan itu membawa banyak manfaat bagi lukisan Prancis, dan para seniman sering saling melukiskan satu sama lain dalam lukisan mereka.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)