Potret Commodore Keppel – Joshua Reynolds

Potret Commodore Keppel   Joshua Reynolds

“Portrait of Commodore Keppel” membuat nama Joshua Reynolds dan menjadi langkah pertama tangga yang segera membuatnya terkenal. Seniman itu melukis gambar ini dengan rasa terima kasih kepada Keppel, tetapi itu ada di bengkelnya selama tujuh belas tahun sebelum diserahkan kepada penerima. Rupanya, Reynolds menyimpan potret itu untuk mengesankan pelanggan potensial.

“Portrait of Commodore Keppel” tidak hanya menunjukkan kemampuan penulis untuk “menggambar wajah”, tetapi juga kemampuannya yang luar biasa sebagai “pendongeng”. Melihat gambarnya, kita dapat dengan mudah memahami fitur karakter dari karakter utamanya dan sifat aktivitasnya. Dengan kemampuan ini untuk menceritakan kisah orang yang digambarkan dalam cat itulah Reynolds benar-benar “jatuh cinta” dengan pelanggan.

Augustus Keppel digambarkan dalam potret dalam pose yang mengingatkan pada pose patung-patung kuno. Latar belakang laut dalam hal ini tidak hanya memberi tahu kita tentang profesi Keppel, tetapi, ditambah dengan suasana umum lanskap di sekitarnya, mengisyaratkan keinginannya untuk petualangan yang ceroboh dan berbahaya. Ditulis tak lama setelah kembali dari Italia, “Portrait of Commodore Keppel” menunjukkan bahwa sang seniman dengan cermat dan penuh perhatian mempelajari karya-karya para master Renaissance dan seni kuno. Ini jelas dibuktikan oleh postur Augustus Keppel. Tapi bukan hanya dia. Reruntuhan “antik”, yang dilukiskan pahlawan gambar itu, memberi kita alasan untuk meyakini bahwa penulis dengan cermat memeriksa struktur arsitektur kuno Roma dan sekitarnya. Bayangan latar belakang yang dalam kontras dengan tajam dengan sisi terang mengapa lengan Kepplea direntangkan ke depan terlihat sangat menonjol. Semua ini bersama-sama membuat potret Keppel menarik dan kaya.

Didorong oleh keinginan untuk mengikuti tuan tua dalam segala hal, Reynolds sering menggunakan teknik eksperimental, mencampur cat minyak dengan bahan-bahan yang pertama memberikan efek luar biasa indah, tetapi segera mulai menghancurkan gambar dari dalam. Salah satu bahan “berbahaya” ini adalah bitumen, cepat menjadi gelap dan pecah-pecah. Tetapi “inovasi” lainnya juga menyebabkan kerusakan besar pada kanvas Reynolds.

Misalnya, cukup sering seniman mencampur cat dengan lilin atau putih telur, mengaplikasikannya dalam beberapa lapisan. Cat campuran berbeda memiliki waktu pengeringan yang berbeda dan, diaplikasikan dalam lapisan, berkerut dan retak. Selain itu, master cukup sering menggunakan pigmen yang umumnya tidak diverifikasi yang memudar hanya dalam beberapa tahun. Adapun “Portrait of Commodore Keppel”, kemudian, mengerjakannya, Reynolds, kemungkinan besar, menggunakan lilin dan tar, yang merupakan alasan untuk keadaan menyedihkan di mana gambar ini sekarang.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)