Potret Caravaggio – Ottavio Leoni

Potret Caravaggio   Ottavio Leoni

Potret artis Italia Merisi da Caravaggio dilukis oleh pelukis dan juru gambar Ottavio Leoni. Michelangelo Caravaggio, putra seorang tukang batu, memulai karirnya sebagai seorang ayah. Ia menerima pendidikan seni awalnya di Milan.

Setelah berada di Venesia, ia sangat dipengaruhi oleh karya Giorgione. Dia juga belajar di bengkel Cesari di Roma, di mana dia kemudian bekerja dan dari mana dia harus melarikan diri pada 1606, seperti dari banyak tempat lain, sehubungan dengan penganiayaan terhadap polisi karena berbagai jenis perkelahian dan bentrokan di mana Caravaggio jatuh karena Caravaggio jatuh karena temperamennya yang tak terkendali dan yang sering berakhir dengan kematian lawan-lawannya.

Pada akhirnya, setelah menerima pengampunan dan pengampunan dosa dari paus, Caravaggio memutuskan untuk kembali ke kota abadi, tetapi meninggal karena sakit dalam perjalanan dari Napoli ke Roma. Dalam karya dan kegiatan artistik Caravaggio membedakan dua era. Sebagian besar lukisan sehari-hari awalnya milik yang pertama: adegan kehidupan rakyat, gambar kedai dengan pengunjung tetap, gipsi, pemain dalam kartu dan dadu, tentara sangat mirip perampok, dan kepribadian meragukan lainnya, di mana lingkaran sering harus berputar seniman.

Ini, omong-omong, termasuk: “Fortuneteller”, “Shulers”, “Girl memainkan lute”, “Lute player”, serta “Beristirahatlah di jalan menuju tanah Mesir”. Karya-karya era ini dibedakan oleh pengamatan yang baik, realisme yang hidup dan warna emas yang indah, cerah, dekat dengan warna Venesia. Sejak Caravaggio tinggal di Roma, telah ada perubahan dalam caranya ke gaya kedua, mencolok dengan ketajaman cahaya dan kepadatan bayangan; kekurangan dari cara ini agak ditebus oleh energi ekspresi dan kekuatan warna dan chiaroscuro.

Sebagian besar lukisan agamanya yang agung menjadi bagian dari periode ini, seperti Panggilan Rasul Matius, Kemartiran St. Matius, Pertobatan Rasul Paulus, Penyaliban Santo Petrus, Pengangkatan Perawan Maria, Kristus di Emaus, “Posisi di kubur”, “Penobatan Kristus oleh mahkota duri”, “Kemartiran Rasul Petrus.” Potret yang muncul dari kuas Caravaggio, dengan kemampuan teknis yang biasa, menderita transmisi yang tidak cukup halus dari karakter individu dari wajah-wajah yang digambarkan, misalnya, “Potret Seorang Pria”.

Arti penting Caravaggio dalam seni terutama terletak pada hasratnya untuk mereproduksi alam tanpa hiasan, sebagaimana adanya, dalam kecenderungan naturalistik, yang ia temukan pada tingkah laku tuan-tuan Italia kuno pada masanya dan menyatakan perang yang keras kepada banyak pengikut sekolah akademik Bologna.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)