Potret aktris E. S. Semenova – Karl Bryullov

Potret aktris E. S. Semenova   Karl Bryullov

“Berbicara tentang tragedi Rusia, kamu berbicara tentang Semenova – dan mungkin hanya tentang dia,” kata Pushkin. Semenova – aktris terkenal, putri pemilik tanah gadis budak Putyata dan guru korps kadet Zhdanov, yang menempatkannya di sekolah teater. Dia luar biasa cantik; fitur wajahnya dikejutkan oleh kebenaran klasik, profil, menurut seorang kontemporer, mengingatkan pada akting cemerlang kuno. Suaranya yang fleksibel dan fleksibel menghasilkan berbagai macam modulasi. Kekuatan perasaan dan hasrat yang tulus berkontribusi lebih besar pada kesuksesannya.

Semenova muncul pada pergantian dua arus literatur dramatis kami, ketika tiruan tragedi tragis Prancis mulai menjadi usang, dan drama romantis baru saja mulai muncul. Dengan bakatnya, ia menarik perhatian publik St. Petersburg dan segera menjadi aktris terbaik dari Teater Imperial St. Petersburg. Dia dikagumi, puisi yang didedikasikan untuk Pushkin, Batyushkov, Gnedich. Dan di sini adalah bagaimana kontemporernya menggambarkannya: “Imajinasi yang paling bersemangat dari pelukis tidak mungkin muncul dengan cita-cita kecantikan wanita yang paling indah untuk peran tragis. Dan pada saat yang sama, suara itu jelas, nyaring, menyenangkan, mengguncang semua serat hati manusia pada animasi hasrat sekecil apa pun.” Dia diciptakan untuk tragedi itu. “Berbakat dengan bakat, keindahan, perasaan hidup dan setia, dia dibentuk sendiri. Semenova tidak pernah memiliki naskah…”

Setelah lulus dari Lyceum, Pushkin muda sering menjadi tamu di rumah A. N. Olenin, presiden Akademi Seni, direktur Perpustakaan Umum St. Petersburg. Para ilmuwan, penulis, dan seniman Rusia terkemuka berkumpul di sana. Pertunjukan dipentaskan oleh pemilik rumah dan tamu, di mana salah satunya A. S. Pushkin dan E. S. Semenova yang terkenal bertunangan. Di Moskow, sebuah pertemuan yang menarik terjadi untuk Bryullov dengan aktris terkenal tersebut, dengan namanya, dalam ingatannya, artis membangkitkan masa mudanya, gairah untuk teater. Kemasyhuran aktris ini, yang tampil dengan sangat sukses di St. Petersburg Imperial Theatre dalam peran Antigone, Fedra, Medea, Polyxena, Cordelia, telah memudar. Pada tahun 1826, Ekaterina Semenova pindah ke Moskwa. Setelah meninggalkan panggung dan menjadi Putri Gagarina, ia menghabiskan hidupnya di Moskwa sendirian.

Di sini Pushkin, Aksakov, Nadezhdin mengunjungi rumahnya. Secara alami, keinginan Bryullov adalah untuk melukis potret seorang mantan aktris tragis, penuh kenangan tentang teater. “… Itu hanya layak disebut teater,” tulis penulis biografinya, “bagaimana dia hidup kembali… wajah Semenova yang masih cantik, matanya yang besar dan indah menyala dan dia siap untuk berbicara tanpa henti tentang seni, tentang adegan, tentang masa lalu” . Briullov mereproduksi keindahan dewasa Semenova dalam bentuk sombong dan khusyuk, sehingga sesuai dengan gagasan peran aktris tragis. Hiasan kepala yang rimbun dipangkas dengan mermilla ermine, kilau gaun sutra, kincir penuh yang pas, melengkapi penampilannya yang megah.

Namun melalui kekakuan yang tampak dan kesederhanaan gambar, api kreatif yang tidak padam dalam jiwa aktris tampak muncul. Dia berbicara tentang tatapan mata wanita itu dan sedikit gerakan tangan yang diangkat ke wajah. Karakter gambar Semenova dijawab dengan nada warna yang cerah dan pekat, menekankan pada cetakan bentuk pahatan. Setengah lingkaran, melengkapi komposisi, terinspirasi oleh karya-karya Renaissance, selaras dengan penampilan aktris, mengingatkan pada profilnya, menurut orang sezaman, akting cemerlang antik.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)