Pohon Apel – Paul Gauguin

Pohon Apel   Paul Gauguin

Paul Gauguin pasca-impresionis Perancis yang terkenal mulai melukis pada tahun 1870-an, dan gairah ini membuatnya terkenal di seluruh dunia. Lukisan “Apple” mengacu pada periode awal artis, yang dikaitkan dengan pengaruh kaum Impresionis pada gaya artis. Gauguin bertemu dengan mereka, berpartisipasi dalam pameran, mempelajari warna dan pola.

Dalam lukisannya terlihat penyederhanaan warna, kecerahan dan saturasinya yang tidak biasa. “Pohon apel” adalah gambar yang lebih mengingatkan pada panel dekoratif atau permadani. Warna-warna emosional terbuka yang cerah, komposisi yang cukup statis berbicara tentang pembentukan seniman dalam gaya post-impresionisme.

Pohon apel muda terletak di latar belakang bidang luas di provinsi Prancis, tempat Anda dapat melihat orang-orang yang bekerja. Ini awal musim semi, rumput muda belum sepenuhnya memenuhi permukaan bumi, belum semua ladang dibajak, pohon apel dengan daun muda sedang bersiap untuk berbunga. Melalui langit biru gelap angin menghamburkan awan seputih salju. Matahari yang cerah menerangi segala sesuatu di sekitarnya, menciptakan kombinasi cahaya dan bayangan yang kontras. Pemandangan yang menyenangkan ini, berbicara tentang kebangkitan kehidupan, dipenuhi dengan keceriaan dan optimisme.

Seniman pada awal karirnya hanya menguasai teknik melukis, sehingga nuansa warna praktis tidak digunakan, hanya di hijau pohon Anda dapat melihat nuansa hijau. Gambar itu dilukis dengan guratan-guratan kecil yang nyaris tak terlihat, mereka tampak berkedip-kedip, menciptakan udara lapang dalam gambar itu. Meskipun beberapa dekorasi, gambar terlihat sangat organik Lukisan “Apple Trees” adalah awal dari perkembangan cara bergambar kreatif seniman, yang meninggalkan warisan besar dalam seni dunia.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)