Pieta – Pietro Perugino

Pieta   Pietro Perugino

Kepala sekolah melukis Umbria dan guru Rafael Pietro Perugino menciptakan lukisan di mana, misalnya, dalam lukisan yang disajikan, ada keheningan khusus. Kata “Pieta”, yang diterjemahkan dari bahasa Italia sebagai “belas kasihan, belas kasihan”, digunakan dalam lukisan dan patung untuk menggambarkan adegan berkabung dari Bunda Allah orang mati Kristus yang terbaring di pangkuannya.

Gambar tersebut didominasi oleh dua garis komposisi yang saling seimbang – tubuh Juruselamat yang memanjang dan lengkungan setengah lingkaran, yang digemari oleh sosok Mary dengan garis besarnya. Lengkungan – simbol surga dan harmoni dunia – yang sudah dalam bentuknya membawa pada komposisi perasaan yang menekankan bahwa pengorbanan Kristus tidak sia-sia.

Di wajah-Nya adalah pengamanan, Bunda Maria adalah kerinduan mendalam yang tidak menemukan jalan keluar, dan di wajah Yohanes Penginjil dan orang suci yang berdiri di belakangnya adalah ungkapan yang dapat didefinisikan oleh garis klasik “kesedihan saya cerah.” Kesedihan dan harapan bersama dengan itu terasa baik di lanskap musim semi di kejauhan, dan di udara emas yang menyelimuti segala sesuatu yang digambarkan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)