Peziarah Canterbury – William Blake

Peziarah Canterbury   William Blake

Menurut Blake, para Peziarah Canterbury akan menjadi pusat pameran dari pamerannya, yang diatur pada tahun 1809 di rumah saudaranya. Format kanvas ini tidak biasa untuk Blake. Itu cukup besar; selain itu, ia menggunakan komposisi memanjang.

Akhirnya, plot yang dipilih oleh master tidak dapat menyebabkan kejutan. Namun demikian, penjelasan tentang semua keanehan ini dapat ditemukan. Pertama, Blake dapat berharap bahwa gambar itu akan menarik bagi para pemirsa yang tidak secara organik memandang karya-karyanya yang lain, dan menemukan mereka “omong kosong dari seorang visioner yang gila.” Kedua, ia sangat menghargai Jeffrey Chaucer dan mempertimbangkannya – bersama Milton dan Shakespeare – salah satu pilar sastra Inggris. Memang, Chaucer’s Canterbury Tales, yang ditulis pada akhir abad ke-14, adalah karya sastra abad pertengahan.

Buku itu memuat lebih dari dua lusin cerita pendek yang diceritakan atas nama berbagai tokoh – ksatria, pengrajin, pedagang, biara biara, pelajar, pengacara, dan sebagainya. Kisah-kisah ini mewakili semacam “galeri genre” – dari novel ksatria ke risalah moral. Semua karakter disatukan oleh “pekerjaan” yang sama – mereka bepergian ke peninggalan St. Thomas Becket di Canterbury, dan kisah-kisah diceritakan satu sama lain untuk menghabiskan waktu. Blake melihat dalam ziarah ini sebuah alegori dari jalan duniawi, dan ia menganggap para peziarah sebagai “tipe yang mewujudkan ciri-ciri duniawi dan abadi.” Dia memberi mereka masing-masing karakteristik yang akan kita gunakan ketika menganalisis gambar.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)