Pertempuran Moskow – Pavel Ryzhenko

Pertempuran Moskow   Pavel Ryzhenko

Diorama menunjukkan peristiwa yang berlangsung di pinggiran Moskow di lapangan Borodino pada Oktober 1941. Para prajurit Angkatan Darat ke-5, yang pasukan utamanya adalah Divisi Senapan Spanduk Merah ke-32 Siberia dan unit-unit Distrik Militer Moskow yang dipindahkan ke sana, menahan kemajuan musuh. Mereka berhasil menghentikan kemajuan Nazi hanya selama enam hari, tetapi ini memungkinkan Stavka untuk mengumpulkan cadangan dan mengatur garis pertahanan baru ke arah Zvenigorod – Naro-Fominsk, yang akhirnya menjadi tidak bisa dilewati oleh musuh. – Di sini karakter utama adalah komandan Divisi Red Banner ke-32 Polosukhin, memimpin divisinya untuk serangan itu.

Bukan kebetulan bahwa penulis memilih medan perang Borodino untuk fotonya. Posisi pasukan Soviet berada di tempat-tempat pertempuran masa lalu, di mana dulunya Jenderal Quartermaster Kutuzov menempatkan tentara Rusia. – Lukisan itu menunjukkan Monumen Utama bagi tentara Rusia, pahlawan Pertempuran Borodino, dengan baterai Raevsky dan sebuah monumen bagi Penjaga Kehidupan Resimen Lithuania dari Resimen Moskow. Di tangan tentara Soviet, sang seniman menggambarkan spanduk yang berkembang pada tahun 1812, yang dikeluarkan dari museum kepada tentara untuk membangkitkan semangat militer.

Semua ini dilakukan dengan sengaja, sebagai simbol kebesaran semangat nasional dan kemenangan selama Perang Patriotik 1812, dan karenanya merupakan simbol pertahanan Moskow. – Pavel Viktorovich Ryzhenko melalui simbolisme mempengaruhi emosi dan perasaan penonton. Dia menarik perhatian kita pada implikasi filosofis – kelahiran kembali manusia. – Di lapangan Borodino, tentara tidak bisa membantu tetapi merasakan semangat masa lalu Negara Besar. Mereka bukan lagi warga negara Uni Soviet, tetapi terutama orang Rusia, pembela tanah air mereka dengan sejarah dan tradisi berabad-abad, pembela rakyat mereka, yang memikul tanggung jawab terhadap para pejuang, yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah Rusia.

Dalam perang, pertanyaannya bukan tentang kemerdekaan negara kita, tetapi tentang keberadaan negara Rusia. – Mungkin itu sebabnya pasukan Soviet dengan segala tekad dan gigih akan melakukan perlawanan sengit dalam mempertahankan ibukota, yang tidak bisa tidak membuat kagum pada musuh. Para jenderal Nazi tidak dapat memahami mengapa Rusia, terlepas dari rezim kejam yang terus terang dan konsekuensi bencana dari serangan Jerman pertama, selamat, tidak hancur sepenuhnya, seperti Prancis dan banyak bangsa lain dan negara-negara yang terpisah dari serangan yang kurang kuat.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)