Pertempuran Issus Pertempuran Alexander dengan Persia – Albrecht Altdorfer

Pertempuran Issus Pertempuran Alexander dengan Persia   Albrecht Altdorfer

Seniman Bavaria Albrecht Altdorfer tinggal di Regensburg. Pada 1511, ia melakukan perjalanan menyusuri Danube ke selatan ke Pegunungan Alpen. Keindahan tempat-tempat itu membuat kesan mendalam padanya, dan dia menjadi salah satu pelukis pertama yang menggambarkan lanskap secara emosional dan ekspresif, dan bukan hanya sebagai latar belakang yang nyaman untuk gambar.

Puncak seni pelukis adalah Pertempuran Issus, dilukis untuk William IV, Duke of Bavaria. Langit, laut, dan bumi memainkan peran yang sama di dalamnya, dan hanya sebuah tablet di langit yang menunjukkan bahwa ini adalah pertempuran di mana Alexander Agung mengalahkan Persia di Sungai Issa pada 333 SM. e. Dalam pelindung prajurit dan arsitektur kota yang jauh di latar belakang, pemandangan ini mungkin merujuk pada abad ke-16.

Untuk menciptakan kesan kebesaran dari apa yang terjadi, Altdorfer melukis pertempuran seolah-olah dari pandangan mata burung. Pusaran air yang berputar-putar dari siluet kecil prajurit yang bergabung menjadi satu massa terbuka di depan penonton dengan latar belakang lanskap gunung, tempat matahari secara dramatis menembus awan, mengusir bulan. Alexander bertempur di garis depan para pejuang di tengah-tengah pertempuran, mengejar raja Persia Darius dengan keretanya.

Setelah pertempuran Issus, Alexander menunjukkan kemuliaan dan kemurahan hati yang sama kepada Darius yang dikalahkan dan keluarganya. Ketika pasukannya menangkap dan menjarah kamp Persia, Alexander menghormati ibu, istri, dan dua putrinya, Darius. Veronese menggambarkan Alexander dan temannya Hephastion mengunjungi keluarga kerajaan dalam lukisan Keluarga Darius di Depan Alexander.

Bunda Darius secara keliru mengambil Hephastion yang lebih tinggi untuk penakluknya, tetapi Alexander tidak menganggap penting kesalahan itu, dan sambil tertawa, meyakinkannya, mengatakan bahwa Hephastion adalah Alexander yang lain. Dalam mengejar Darius, Alexander menemukan raja Persia sekarat karena luka parah yang disebabkan oleh rakyatnya sendiri. Ketika Darius meninggal, Alexander menghormati musuhnya dengan menutupi tubuhnya dengan jubahnya sendiri.

Alexander yang terkenal yakin bahwa lebih baik untuk memerintah melalui niat baik daripada melalui kekerasan, mencoba untuk menggabungkan berbagai kebiasaan. Dia menikahi Roxanne, yang, menurut beberapa sumber, adalah putri Darius, dan menurut yang lain, putri penguasa negeri-negeri Asia yang telah dia taklukkan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)