Perpisahan dengan Abelard dan Eloise – Angelika Kaufman

Perpisahan dengan Abelard dan Eloise   Angelika Kaufman

Lukisan karya seniman Swiss Angelika Kaufman “Perpisahan dengan Abelard dan Eloise.” Diameter lukisan itu 65,5 cm, cat minyak di atas kanvas. Abelard atau Abelard – salah satu skolastik dan teolog paling terkenal dari Abad Pertengahan, lahir pada tahun 1079 di desa Pale dekat Nantes.

Awalnya ditujukan untuk dinas militer, tetapi rasa ingin tahu yang tak tertahankan, dan khususnya keinginan untuk dialektika skolastik, mendorongnya untuk mengabdikan dirinya pada studi ilmu pengetahuan. Sudah di masa mudanya, Abelard mendengarkan ceramah Jean Rossellin, pendiri nominalisme, dan pada 1099 tiba di Paris, di mana pada saat itu perwakilan realisme – Wilhelm Champossky menarik pendengar dari seluruh dunia; tetapi segera menjadi saingan dan lawan gurunya. Sejak 1102, Abelard mengajar di Melun, Corbel, dan Saint-Genevieve, dan jumlah muridnya semakin meningkat, dan ia memperoleh musuh yang tidak dapat didamaikan dalam diri William of Champos. Setelah yang terakhir diangkat ke pangkat uskup Chalon, Abelard pada tahun 1113 mengambil kendali sekolah di Gereja Bunda Maria dan pada saat itu mencapai puncak kejayaannya.

Abelard adalah kepala dialektika yang diakui secara universal, dan oleh kejelasan dan keindahan dari paparannya melebihi guru-guru lain di Paris, pusat ilmu filsafat dan teologis saat itu. Pada waktu itu, di Paris, tinggal keponakan Canon Fulber Eloise yang berusia 17 tahun, yang terkenal karena kecantikan, kecerdasan, dan pengetahuannya. Abelard meradang dengan hasrat berapi-api untuk Eloise, yang menjawabnya dengan saling membalas. Berkat Fulber, Abelard menjadi guru dan keluarga lelaki dengan Eloise, dan kedua kekasih itu menikmati kebahagiaan total hingga lagu-lagu penuh semangat dari Abelard mulai mencapai telinga Fulber.

Upaya yang terakhir untuk memisahkan para kekasih membuat Abelard membawa Eloise ke Brittany, tempat dia melahirkan seorang putra dan menikah secara diam-diam dengannya, yang kemudian disetujui oleh Fulber. Namun, tak lama kemudian, Eloise kembali ke rumah pamannya dan membuka kunci pernikahan, tidak ingin mencegah Abelard menerima peringkat spiritualnya. Karena balas dendam, Fulber memerintahkan Abelard untuk dikepung, sehingga, menurut hukum kanonik, ia akan dihalangi dari jalan menuju kehormatan gereja.

Setelah ini, Abelard pensiun sebagai biarawan sederhana di sebuah biara di Saint-Denis, dan Eloise yang berusia 18 tahun memiliki potongan rambut di Argenteuil. Tidak puas dengan tatanan biara, Abelard, atas saran teman-temannya, melanjutkan ceramah di Biara Maisonville; tetapi musuh-musuh lagi mulai menuntutnya. Karyanya “Introductio in theologiam” dibakar pada tahun 1121 di sebuah katedral di Soissons, dan dia sendiri dijatuhi hukuman penjara di biara St. Medard. Karena hampir tidak mendapat izin untuk tinggal di luar tembok biara, Abelard meninggalkan S. Denis dan membangun sendiri sebuah kapel dan sel, yang disebut Paraclet, di Nogent on the Seine, tempat ia menetap setelah orang Inggris Eloise dan saudara perempuannya yang saleh, setelah diangkat menjadi kepala biara di Saint-Gildas de Rouge menurut monastisisme.

Akhirnya dibebaskan oleh papanya dari manajemen biarawan yang sulit di biara, Abelard mencurahkan waktu untuk tenang untuk meninjau semua tulisan dan pengajarannya di Mont Saint-Genevieve. Lawan-lawannya, yang dipimpin oleh Bernhard Clerwosky dan Norbert Laonsky, akhirnya mencapai kesimpulan bahwa pada tahun 1140 ajaran Abelard dikutuk dan hukuman ini dikukuhkan oleh paus dengan perintah untuk memenjarakan Abelard.

Namun, kepala biara di Cluny, Pendeta Peter, mampu mendamaikan Abelard dengan musuh-musuhnya dan tahta kepausan. Abelard meninggal pada tahun 1142 di biara St. Markel dekat Chalon-on-Saone. Eloise, memohon tubuh almarhum, menguburkannya di Paraklet, untuk kemudian berbaring di dekatnya. Dia meninggal pada 1164. Sisa-sisa keduanya dipindahkan ke Museum Paris pada 1800, dari sana mereka dipindahkan ke gereja Saint-Germain-des-Prés dan pada 1817 mereka dimakamkan di pemakaman Pere Lachaise.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)