Penghancuran muses – Giorgio de Chirico

Penghancuran muses   Giorgio de Chirico

“Penghancuran muses” – salah satu lukisan paling terkenal dari Giorgio de Chirico. Ia juga dikenal dengan nama “Gadis-gadis yang Terlihat” dan “Musuh yang gelisah.” Versi pertama gambar muncul pada tahun 1917, setelah itu sang master menciptakan lebih dari dua lusin versi yang sedikit berbeda dari karya ini.

Arsitek komposisi sangat sederhana dan ekspresif. Pada platform panjang yang ditunjukkan dalam perspektif, lebar, seperti dek kapal, ada dua sosok di pohon-abu yang terbungkus lipatan yang mengingatkan kita pada patung kuno. Yang di sebelah kiri memiliki kepala manekin memanjang menyerupai pesawat yang bergoyang tertiup angin. Yang di sebelah kanan kehilangan kepalanya – dia berbaring di kakinya, dan di tempatnya menjulurkan sesuatu seperti pin yang mengkilap.

Di sebelah dua figur ini, atau patung-patung, sang master menempatkan dua polyhedron multi-warna dan satu silinder tipis, dihiasi dengan spiral merah dan mirip dengan permen biasa. Podium kayu pecah mendadak di latar belakang. Di sana Anda dapat melihat “kota merah” – kastil leluhur d’Este di Ferrara, bangunan pabrik dengan pipa tinggi, menara putih jongkok. Dua gambar sentral diwakili oleh vestal yang menjaga Ferrara dan mewujudkan semangat memberontak kota ini.

Dalam bayangan di latar belakang, patung perempuan terlihat – kemungkinan besar ini adalah patung Hestia, dewi Yunani – pelindung dari perapian. Artis mengatur angka-angka secara diagonal tegak lurus terhadap garis bayangan yang dilemparkan oleh mereka. Banyak garis vertikal yang membentuk dan mengatur komposisi ditentang oleh garis cakrawala yang ditunjukkan oleh tepi platform. De Chirico dengan ahli menggunakan pengetahuannya yang luar biasa tentang perspektif klasik untuk menciptakan ilusi konstruksi perspektif dalam karya-karyanya.

Kombinasi beberapa sudut pandang, tabrakan sudut yang tidak terduga, pembagian komposisi ke dalam zona, masing-masing memiliki cakrawala sendiri – ini adalah beberapa teknik yang digunakan seniman untuk membangun ruang metafisik uniknya sendiri. Sifat misterius dari apa yang terjadi di kanvas diperkuat oleh suasana yang jernih dan sejuk di ruangnya. Seniman itu dengan ahli bertabrakan dengan karakter kuno dari figur-figur pahatan dan sandiwara barok di panggung sekitarnya. Konfrontasi ini meningkatkan monumentalitas kanvas.

De Chirico mendapat inspirasi dari sumber-sumber utama dari beberapa sumber. Sosok berdiri menyerupai patung marmer dari tempat perlindungan Hera dari Samos, itu mirip dengan Apollo Delphi yang terbuat dari perunggu. Artis “meminjam” pola lipatan pada tunik dari patung-patung ini. Sosok yang duduk, tampaknya, terinspirasi oleh patung-patung Sumeria dari koleksi Louvre – lengan mereka terlipat. “Saya tidak membayangkan seni dengan cara yang berbeda. Suatu pemikiran harus memisahkan diri dari apa yang kita sebut logika dan makna, membebaskan diri dari semua keterikatan manusia, untuk melihat objek dari sudut baru, untuk menyoroti fitur-fitur mereka yang sebelumnya tidak diketahui.” Giorgio de Chirico

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)