Pengantar Maria ke kuil – Taddeo Gaddy

Pengantar Maria ke kuil   Taddeo Gaddy

Keluarga bankir Florentine, Baroncelli, menginstruksikan Taddeo Gaddy untuk membuat fresco kapel keluarga, yang terletak di gereja Franciscan Santa Croce. Lukisan-lukisan dinding mewakili kehidupan Maria. Lukisan yang direproduksi di sini adalah di baris paling bawah di dinding timur. Temanya diambil dari Injil Yakobus, yang menurutnya orang tua dari Maria kecil, yang setia pada sumpah mereka, setelah mencapai gadis tiga tahun itu, memperkenalkannya ke bait suci Yerusalem sehingga dia akan dibawa ke sana di bawah bimbingan imam besar.

Tema ini, serta pertunangan Maria, meluas di bawah pengaruh kultus Maria, yang tumbuh dalam seni Gotik. Giotto di kapel Padua Del Arena mengatur sebuah adegan sosok kecil: ibunya memimpin Mary di sepanjang tangga kuil dan menyerahkannya ke imam besar, di belakangnya rekan-rekan sepelatihan di masa depan menunggu Mary.

Taddeo Gaddy menulis adegan ini dalam skala yang lebih serius dan megah. Gambar itu hampir seluruhnya ditempati oleh gambar kuil Yerusalem. Pada tangga pertama yang menuju ke sebuah aula tiga-atap yang sangat tinggi dengan tiang-tiang marmer putih, ada Maria kecil; melihat ke belakang, dia melihat ke arah orang tuanya. Ruang kosong yang mengelilinginya dan putihnya tangga marmer yang lebar memberikan penampilannya yang penting dan menciptakan suasana mistis.

Karakter yang tersisa terletak di tepi lingkaran besar, yang tengahnya adalah anak. Semua orang menyentuh dan antusias melihat Mary. Imam besar yang menunggunya dan pengiringnya dibuat dalam ukuran yang jauh lebih kecil – sehingga seniman berusaha untuk menyampaikan perspektif.

Penempatan candi itu menarik – sudut atasnya bersinggungan dengan bingkai, yaitu, berada di bidang gambar, di mana pengembangan lebih lanjut dari ide Giotto dimanifestasikan. Namun, detail genre, prevalensi arsitektur, gambar perspektif yang kompleks, serta bentuk ramping membedakannya dari dunia Giotto.

Dari sayap kanan gedung yang bersebelahan dengan kuil, calon rekan praktisi Mary menatap dengan penuh rasa ingin tahu. Wajah lemah lembut para karakter, gerakan lembut mereka yang anggun, gambar warna yang kaya dengan model chiaroscuros mewakili aspirasi artistik pasca-Jottian yang sudah lebih baru. Sebuah sketsa untuk lukisan ini, dibuat oleh master sendiri atau rekan bengkelnya, disimpan di Paris Louvre. Tangga di atasnya kontinu, langkah-langkahnya tidak diselingi dengan area untuk istirahat, sosok Mary lebih monolitik, di tangan kanannya ia memegang sebuah buku.

Dibandingkan dengan komposisi sketsa yang lebih kuat, secara dramatis lebih kental, komposisi fresco lebih liris dan lapang. Pemindahan virtuoso ruang dalam gambar ini memiliki pengaruh besar pada orang-orang sezaman dan pada master periode kemudian, sebuah contoh yang berasal dari awal abad ke-15. sebuah miniatur tentang subjek yang sama di ducal Duke of Berry, yang ditulis oleh Paul de Limburg.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)