Pemakaman Yahudi – Jacob van Reisdal

Pemakaman Yahudi   Jacob van Reisdal

Ciri khas karya Reysdahl yang dewasa adalah kekayaan lukisan dengan drama. Kanvas-kanvasnya bukan lagi sekadar perenungan dunia di sekitarnya, seperti kanvas para pendahulunya, tetapi pencarian dinamika, gerakan dalam segala hal. Hukum pembaruan terus-menerus adalah yang ingin direfleksikan Raisdal dalam karya-karyanya, oleh karena itu ia memilih sebagai objek untuk gambar momen-momen di alam yang paling jelas menunjukkan proses kehidupan batin yang intens, transisi dari satu keadaan ke keadaan lain. Oleh karena itu, kegembiraan tertentu dari objek yang digambarkan, konsentrasi perasaan di atas kanvas, serta kesuraman tertentu, kesimpulan yang hilang.

Motif-motif serupa muncul dalam karya-karya awal Reisdahl, yang semakin kuat dengan evolusi sang seniman. Mungkin mereka juga sudah ditentukan sebelumnya oleh puitis paling keras dari alam utara. Namun terlepas dari ini, lukisan Reysdahl tidak dapat disebut sepenuhnya dijiwai dengan tema kematian dan ketidakkekalan. Volatilitas itu sendiri dapat dilihat sebagai nyanyian untuk kehidupan dan manajemen satu orang.

Namun, masih ada satu karya dalam warisan Reisdal di mana kemuraman dan takdir datang ke permukaan. Ini tentang pemakaman Yahudi. Tema utama adalah keheningan kematian yang agung dan hukum yang tak tergoyahkan untuk mengubah satu dari yang lain: mengubah musim gugur ke musim dingin, mengubah hari ke malam, mengubah cuaca cerah menjadi hujan dan, akhirnya, mengubah generasi manusia. Tetapi apa yang mengalahkan variabilitas konstan ini, mengapa semua metamorfosis ini? Haruskah kematian dianggap sebagai akord terakhir, atau apakah hidup menegaskan prioritasnya? Apa yang lebih penting: kehidupan sementara dari keabadian individu atau umum? Ini adalah pertanyaan yang diajukan Raisdahl di Pemakaman Yahudi, dan dia tidak mungkin mendorong pemirsa untuk berpikir untuk menemukan kebenaran tertentu yang diungkapkan kepadanya. Lukisan adalah pikiran seniman, itu bukan pesan ide, tetapi hanya pikiran satu orang,

Gagasan tentang tanpa ampun kematian tercermin pada kanvas di batang pohon kering, cabang-cabang telanjang yang tampaknya “menggali” lanskap umum, dan di dinding bangunan bobrok di latar belakang. Mereka seperti pelukan wanita tua yang paling kurus dengan sabit. Pada saat yang sama, objek-objek ini menyediakan beberapa kerangka kerja spasial di mana Death memerintah. Di antara mereka itulah kuburan itu berada, dan mungkin penting bagi sang seniman bahwa “kerajaan orang mati” ini tidak menempati seluruh kanvas.

Motif kehidupan yang menang ditransmisikan dengan kekuatan yang sama dalam gambar. Sebatang pohon yang hidup menjulang hampir di tengah “kerajaan” ini, awan melayang melintasi langit, dan aliran kecil keluar dari kuburan. Kematian itu sendiri memunculkan kehidupan, gerakan. Dan keterampilan Reisdal justru terletak pada kenyataan bahwa dalam detail biasa ia dapat memahami hukum abadi, dalam lanskap nyata – gambar artistik.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)