Paviliun Bunga di Lereng Dangodzak di Sandagi

Paviliun Bunga di Lereng Dangodzak di Sandagi

Diyakini bahwa nama Sandagi berasal dari perikanan utama petani lokal yang memanen kayu bakar di hutan sekitarnya, ditumbuhi pohon-pohon pasir. Kemudian mereka dibawa ke Edo untuk dijual. Ini adalah lereng Dangodzak yang terkenal, di mana mereka telah lama berdagang kue dango, yang memberi nama pada lereng. Hiroshige membagi komposisi menjadi dua bagian yang sama menggunakan awan Genji bergaya.

Di bagian atas adalah Hanayashiki – Paviliun Bunga tiga lantai. Terkadang disebut “Vicki Khan Yasaki” – “Paviliun Bunga Empat Musim.” Itu memiliki pemandangan indah Bukit Ueno dan kolam Shinobazu-no Ike. Di bagian bawah lembaran, seniman menggambarkan kolam teratai dan warga kota mengagumi sakura yang mekar. Dalam literatur, pendapat sering diungkapkan bahwa seniman menunjukkan area yang berbeda, serta musim yang berbeda dalam ukiran yang sama. Di bagian atas – musim gugur, dan di bagian bawah – musim semi. Asumsi yang terakhir lebih dapat diterima dan menekankan arti nama Paviliun Bunga, di mana orang dapat mengagumi MEREKA untuk keempat musim.

Perbedaan antara cetakan-cetakan ini tidak begitu signifikan. Selain peningkatan kecerahan umum warna yang melekat pada versi selanjutnya, awan horizontal kecil gelap dimasukkan ke dalam komposisi ukiran, memberikan ukiran tampilan yang lebih senja.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)