Pantai laut – Jacob van Reisdal

Pantai laut   Jacob van Reisdal

Dalam karya salah satu pelukis lanskap terbesar dalam sejarah seni dunia – Jacob van Reisdal – lukisan lanskap Belanda mencapai ketinggian pengerjaan realistis.

Arti penting Reisdal untuk budaya artistik terletak pada kenyataan bahwa ia memperkaya seni visual dengan lanskap di mana perasaan dan pikiran yang muncul dalam diri seseorang ketika berkomunikasi dengan alam, pemandangan dramatis, filosofis, dan kegembiraan romantis, menemukan jalan keluar.

Tidak seperti kebanyakan pelukis Belanda, yang menggambarkan lanskap yang dipenuhi cahaya atau gundukan dengan perairan tenang yang agung dan desa-desa yang damai di sepanjang tepi sungai, Reisdal lebih suka hutan, dengan kontras cahaya dan bayangan yang dalam, air terjun berbadai, reruntuhan kuno di puncak bukit, penghancuran kuburan. Dalam lukisannya, sang seniman merefleksikan perjalanan waktu yang tak berkesudahan, pada pelayuan dan kebangkitan alam, pada kefanaan kehidupan manusia.

Tetapi Reysdal tidak akan menjadi orang Belanda sejati, jika, bersama dengan Belanda yang berhutan, ia tidak akan memperlihatkan bagian pantainya, dicuci oleh laut utara, ditutupi oleh angin laut yang lembab. Lanskap seperti itu digambarkan dalam lukisan “Sea Coast”: langit yang tinggi ditutupi dengan awan cumulus dan laut yang tenang dengan ombak malas yang mengalir deras ke pantai, perahu layar menghidupkan kembali hamparan air, dan meriah berpakaian orang-orang di pantai.

Namun, di balik keheningan dan ketenangan yang tampak ini, elemen air dan angin yang subur ditebak. Di antara awan yang berkumpul, hanya di beberapa tempat matahari pecah, sinarnya terletak di atas pasir dan air dengan bintik-bintik gelisah, laut telah menjadi gelap dan sesuatu yang tidak menyenangkan terasa di lanskap.

Lukisan “Seashore” milik periode akhir artis. Itu tampaknya dilakukan pada pertengahan 1670-an. Ini ditunjukkan terutama oleh warna dingin dan kostum orang-orang, tidak dilukis oleh Reisdal sendiri, tetapi oleh pelukis Rotterdam, Gerard, penggemar Battem yang berkolaborasi dengannya selama tahun-tahun ini.

Lukisan “Sea Coast” memasuki Pertapaan dari Istana Marmer di Petrograd pada tahun 1919.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)