Pangeran Gleb Svyatoslavovich membunuh pesulap di Novgorod veche (Istana Pengadilan) – Andrey Ryabushkin

Pangeran Gleb Svyatoslavovich membunuh pesulap di Novgorod veche (Istana Pengadilan)   Andrey Ryabushkin

Lebih dari seratus tahun yang lalu, seniman menyisihkan kuasnya dan berpikir menjauh dari gambar. Pelukis Rusia yang lebih terkenal Andrei Petrovich Ryabushkin tidak pernah menyentuh lukisan “Pangeran Gleb Membunuh Magus di Novgorod Veche”, meninggalkannya tidak lengkap. Pada pertengahan 1890-an, sang seniman gagal pada pameran keliling dengan salah satu lukisannya dan mulai mencari solusi baru yang fundamental di bidang komposisi dan warna. Tidak mungkin menemukan jalan yang benar, dan karena itu sang master meninggalkan sejumlah lukisan dengan gaya yang sama dan belum selesai.

Dalam lukisan Ryabushkin yang menceritakan tentang sejarah orang-orang Rusia, serangkaian karya yang didedikasikan untuk era Novgorod Kuno menempati halaman khusus. Ketertarikan terhadap kota ini mungkin disebabkan oleh kenyataan bahwa seniman tersebut lulus dari Sekolah Seni Lukis, Patung, dan Arsitektur Moskow, yang lebih bebas berpikir daripada Akademi Seni St. Petersburg: pertanyaan-pertanyaan tentang republik dan demokrasi mengkhawatirkan pikiran para lulusan sekolah, yang sepenuhnya dijawab oleh gagasan republik feodal pertama di Dari Rusia. Acara, tercermin pada kanvas, menempati tempat yang agak penting dalam pembentukan Veliky Novgorod. Inilah bagaimana N. M. Karamzin menggambarkannya dalam karyanya “Sejarah Negara Rusia”: “Salah satu penyihir – tukang sihir mengutuk kepercayaan Kristen di Novgorod, tegur Uskup Fedor.

Orang-orang mendengarkannya sebagai manusia ilahi. Uskup mendesak Novgorodians untuk mematuhi salib. Tetapi para Novgorodian berkerumun di sekitar si tukang sihir, hanya Pangeran Gleb dengan sebuah regu yang melekat pada salib. Lalu Pangeran Gleb pergi ke tukang sihir dan melihatnya dengan kapak. Si tukang sihir jatuh mati di kakinya. Orang-orang harus memuliakan salib. “Presentasi yang tidak memihak dan tenang dari ahli sejarah terkenal tidak menyampaikan seluruh pemberontakan acara ini.

Kronik Novgorod, yang diterbitkan oleh Komisi Arkeologi St. Petersburg pada tahun 1888, menyatakan bahwa “… magus menarik banyak Novgorodian dan… pemberontakan pecah di Novgorod. Para pemberontak ingin membunuh Uskup Fedor… Pangeran Gleb dengan pasukan membela uskup dan mulai mengajukan pertanyaan kepada tukang sihir, yang dia jawab dengan berani dan berani… ” Saat itulah pangeran Novgorod Gleb Svyatoslavovich harus menggunakan kekuatan untuk mempertahankan kekuatan dan kekristenan di kota. Sang seniman memilih yang paling klimaks: magus yang jatuh telah terbunuh oleh Pangeran Gleb.

Yang terakhir dengan tatapan yang tangguh dan jari yang menunjuk memperingatkan dengan ngeri kerumunan yang suka bersorak bahwa dengan siapa pun yang menentang iman Kristen, akan sama. Setelah hampir menutup kerumunan pemberontak di sekitar Pangeran Gleb dengan pasukan, artis meninggalkan celah kecil sehingga penonton tanpa disadari menjadi peserta dalam acara tersebut. Konstruksi komposisi semacam itu adalah salah satu inovasi yang diperkenalkan ke dalam lukisan sejarah oleh para pengembara. Tapi bukan hanya peristiwa, fakta konkret penting bagi Ryabushkin. Mengikuti tradisi mobilitas terbaik, sang seniman tampaknya menghapus batasan waktu, menghadirkan modernitas dan sejarah sebagai fenomena dari tatanan yang sama, dan oleh karena itu perasaan orang-orang yang telah lama meninggal menjadi begitu dekat dengan setiap penonton. M. Ageeva, M. E. Ilyin, L. Smirnykh. “Museum Seni Rupa Nizhny Tagil”. Kota Putih, 2004

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)