Orang Yahudi saat Sholat – Marc Chagall

Orang Yahudi saat Sholat   Marc Chagall

Meskipun beban semantik yang sulit dan solusi komposisi yang tidak biasa, gambar pada kanvas sangat ekspresif. Seorang Yahudi tua duduk dan memegang buku di tangannya, di mana ia membungkuk, kepala dan bahunya bengkok. Lengkungan leher yang tidak alami menutup sosok seorang Yahudi dalam sebuah lingkaran, yang telah menjadi pusat karakteristik bagi banyak lukisan sang seniman.

Sebuah gambar yang indah, yang menurut memoar, Marc Chagall sangat dicintai. Dia mengatakan bahwa selama beberapa tahun di Rusia dia telah disimpan di bawah tempat tidur untuk melindunginya pada saat yang mengkhawatirkan dan bergejolak. Seniman menganggap lukisan ini karya besar; mengatakan bahwa dia menjadi dekat dengannya pada kebesaran Rembrandt.

Selama hidupnya di Prancis, ada kalanya Chagall sangat membutuhkan uang, dan ia terpaksa menjual lukisan ini. Tetapi sebelum penjualan, dia membuat salinan darinya. Kemudian dia menjual satu salinan dan membuat satu lagi, dan dia juga menjualnya. Chagall menyebut mereka “opsi.” Mereka hampir tidak berbeda satu sama lain, kecuali ukurannya sedikit berbeda. Selain itu, yang pertama dilukis di atas kertas karton, dan yang berikutnya di atas kanvas.

Orang Yahudi adalah plot tradisional dalam lukisan sang seniman, orang Yahudi sendiri berdasarkan kewarganegaraan. Hanya di bawah pengaruh 3 istri – Vava – Chagall tidak lagi menggambarkan para rabi dalam lukisannya dan bahkan mulai menjauhi Yahudi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)