Mishima Morning Mist – Ando Hiroshige

Mishima Morning Mist   Ando Hiroshige

Lanskap Hokusai memiliki kesamaan dengan lukisan klasik di Jepang, dan dengan ukie abad ke-18, tetapi pada saat yang sama mereka secara fundamental berbeda dari mereka. Lansekap Timur Jauh klasik, pada dasarnya, mengabaikan penampilan nyata dari yang digambarkan, dicari melalui bentuk-bentuk alami untuk mewujudkan ide-ide filosofis tentang keberadaan Semesta, sementara di Hokusai selalu dikaitkan dengan lokalitas tertentu, fitur topografi yang sering ditentukan menggunakan prasasti. Konkretitas lanskap Hokusai berbeda dari konkretitas Ukie abad ke-18, di mana citra alam tidak melampaui ruang lingkup studi topografi yang teliti dan agak kikuk.

Hokusai terus-menerus membuat sketsa dari alam, tetapi dalam proses pengerjaan, ia mengolahnya kembali, menciptakan citra umum tentang alam, tetapi tidak spekulatif, seperti dalam lukisan klasik, tetapi berdasarkan pada motif tertentu. Banyak pemandangannya simbolis. Cukup untuk mengingat kembali salah satu lembaran Fuji Merah yang paling terkenal, yang masih dianggap sebagai perwujudan jiwa: Jepang. Namun, sebagian besar karya Hokusai bukanlah lanskap murni: melainkan, berada di ambang lukisan lanskap dan genre. Ini dipengaruhi tidak begitu banyak dalam solusi komposisi, tetapi pada aksen semantik karya.

Dalam ukiran, alam Hokusai bertindak sebagai media di mana kehidupan orang yang aktif dan aktif mengalir. Citra alam tidak berharga, itu seharusnya menekankan pentingnya kehidupan manusia sehari-hari yang nyata.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)