Mandi – Charles Glier

Mandi   Charles Glier

Sebagai contoh nyata penciptaan era akademikisme, lukisan karya Charles Gleyre “Bathing” menunjukkan keserbagunaan dan multi-figur. Lukisan itu dijalankan sesuai dengan semua aturan lukisan abad XVII-XIX. Kepompong dan bentuk-bentuk gambar klasik hidup di dalamnya bersama dengan adegan menyentuh memandikan bayi kemerahan. Glair suka menulis orang. Bakatnya terbuka pada usia dini, memungkinkannya untuk menggambar dari sifat tubuh telanjang. Sepanjang karier, sang seniman lebih suka berbagai cabang seni lukis, termasuk mitologi, subyek sejarah dan potret.

Semua lukisannya, serta “Mandi”, ditulis untuk waktu yang lama dengan studi detail terkecil. Kanvas ini menunjukkan ketelitian dengan Charles Gleur melukis ubin keramik di lantai, berserakan dengan belah ketupat kecil, termasuk kerangka kolom besar dengan permukaan bergaris. Dalam gambar tersebut, bagian interior diberi perhatian yang tidak kalah dari trio yang bergerak dalam mandi di mangkuk marmer – font. Ornamen di sepanjang tepi ceruk rumit dalam eksekusi dan kehadiran rocailles kecil. Font itu sendiri memiliki garis-garis merah muda. Rencana jauh berjalan ke taman depan berbunga. Gambar memiliki layering yang sama yang membuat pemirsa terjun ke halaman-halaman ini, seperti dalam buku. Sekarang kita beralih ke wanita dan bayi lucu yang jelas tidak ingin mandi. Kemungkinan besar, wanita itu yang dengan hati-hati menggendong anak, ibunya, atau pengasuhnya. Dia peduli, lembut, tetapi pada saat yang sama gigih.

Kelelahan terbaca di wajah. Mungkin, prosedur mencuci tertunda, dan bayi itu melahirkan banyak masalah. Pakaian wanita milik zaman kuno. Temannya, yang membeku telanjang di depan mangkuk, masih muda. Dia mungkin saudara perempuan bayi itu. Gadis itu menyiapkan seprai bersih bersulam, yang akan dibungkusnya dengan iseng. Rambutnya dikepang dan bersih, warnanya menyerupai paku merah matang. Lukisan itu “menyegel” adegan domestik, mengejutkan sebuah keluarga kecil.

Seolah diam-diam, Glair memandang ke sudut intim dari cara hidup tradisional keluarga Romawi. Tembakannya ternyata hangat dan nyaman. Panas ditunjukkan melalui palet warna dan kontras. Tubuh vanila bersinar dengan cahaya keemasan dengan latar belakang bayangan yang merayap di belakang. Dari situ, baik perempuan maupun anak-anak tampak tidak berdaya dan rentan. Tekstur lukisan minyak seniman yang halus hampir dengan akurasi fotografis menunjukkan sifat tubuh perempuan dan bocah lelaki yang tidak berbentuk. Meskipun kusta, bayi itu menyentuh – tampan. Dia dicintai, dan menerima dengan penuh kasih sayang dan perhatian, sebanding dengan perhatian dan gentar yang seniman Charles menyentuh dengan jari-jarinya kanvas kering, dan stroke, dan kuas.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)