Madonna Loreto – Michelangelo Merisi da Caravaggio

Madonna Loreto   Michelangelo Merisi da Caravaggio

Antara 1602 dan 1606, Caravaggio melukis lima gambar altar untuk gereja-gereja Romawi. Tiga dari mereka ditolak oleh pelanggan karena “ketidaksenonohan”: “St Matius dan malaikat”, “Asumsi Perawan” dan “Madonna dan ular.” Gambar terakhir mengambil tempat di Basilika Santo Petrus selama dua hari, setelah itu diambil.

Pejabat Gereja menganggap tidak pantas untuk menggambarkan Kristus yang telanjang di depan, dan juga pada usia yang jauh lebih tua daripada yang ditentukan oleh tradisi. Dua lukisan dengan nasib lebih makmur – The Burial of Christ, 1602-04 dan Madonna Loreto, 1604-05.

Namun, kanvas kedua menimbulkan kontroversi. D. Ballone menulis tentang dia: “Peziarah – seorang pria dengan kaki kotor dan seorang wanita dengan topi yang tidak rapi – membuat keributan, karena banyak yang menganggapnya sebagai penghinaan terhadap kanvas yang begitu tinggi.” Ini tidak mencegah Madonna Loreto menjadi salah satu karya Caravaggio yang paling terkenal.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)