Madonna dengan Malaikat – Cimabue

Madonna dengan Malaikat   Cimabue

Karya-karya master Florentine, Cimabue, yang karyanya dikaitkan dengan era Proto-Renaissance, telah bertahan sedikit. Dia bekerja di Florence, Pisa, Roma, Assisi. J. Vasari melaporkan bahwa Cimabue populer dan memiliki banyak siswa, di antaranya adalah Giotto. Dante menyebut Cimabue dalam The Divine Comedy sebagai master yang hanya dilampaui oleh Giotto.

Perkembangan kreativitas seniman dikaitkan dengan tradisi lukisan Bizantium dan dengan apa yang disebut “sikap Yunani” dalam seni Italia abad ke-13. Di bawah pengaruh ide-ide baru, yang ditujukan kepada rasa religiusitas yang hidup, sang seniman pindah dari bentuk-bentuk kering “cara Yunani”. Dalam gambarnya tidak ada konvensi, mereka diberkahi dengan keindahan klasik, memiliki plastisitas yang hebat.

Garis artis halus dan lembut, ia dengan hati-hati memodelkan bentuk, menggabungkan “sensualitas” yang terkendali dengan ketinggian. Karya terkenal lainnya: Penyaliban. Ok 1274. Museum Croce, Florence; “Madonna on the Throne.” Ok 1279-1280. Galeri Uffizi, Florence; mural dengan episode dari kehidupan Maria, Rasul Petrus dan dari Wahyu. Ok 1279-1280. Basilika di Gereja Atas San Francesco, Assisi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)