Lacemaker – Vasily Tropinin

Lacemaker   Vasily Tropinin1823. Minyak di atas kanvas. 74,7 x 59,3 Galeri Tretyakov, Moskow, Rusia.

Tempat khusus dalam sejarah seni Rusia ditempati oleh potret perempuan Tropinin. Dia, seperti tidak ada orang lain, baik sebelum atau sesudahnya, berhasil mengekspresikan sikap baru terhadap seorang wanita, tidak hanya sebagai hiasan yang elegan, tetapi juga sebagai seorang ibu, istri, selir, pacar.

Vasily Andreyevich Tropinin adalah seorang seniman budak Count Morkov, dan hanya pada tahun 1823 pada usia 47 ia menerima kebebasannya dan pada tahun yang sama ia memamerkan “Lacemaker” – nya, yang disambut hangat oleh publik dan segera mendapatkan popularitas. Dia memerankannya dengan hangat, mencoba untuk masuk ke nada karamzin “Poor Lisa”.

Dengan potret ini Tropinin menunjukkan bahwa seorang wanita petani bisa menjadi cantik, anggun dan genit, tidak kurang dari seorang wanita bangsawan yang mulia. Artis itu mengungkapkan kepada kita keindahan gadis budak, yang hidupnya adalah kerja keras. Dalam sketsa, pekerja lacework sejati, setengah buta, bengkok, jelek, terbunuh oleh pekerjaan, tetap tersembunyi dari penonton. Tetapi hal utama dalam gambar adalah sesuatu yang lain – keinginan untuk menunjukkan bahwa seorang gadis sederhana dapat menjadi cantik baik secara eksternal maupun jiwa. Pada saat yang sama, Karamzin berseru: “Dan seorang gadis sederhana tahu bagaimana cara mencintai!” – dan untuk semua ini adalah penemuan.

Dalam artikel-artikel jurnal, para kritikus dengan tergesa-gesa mengungkapkan kekaguman mereka atas pemahaman Tropinin tentang citra wanita petani, dan P. Svinyin kontemporernya mencatat: “… baik para ahli dan orang bebal senang ketika melihat gambar ini, yang menggabungkan semua keindahan seni bergambar: benar-benar keindahan dari seni bergambar: hak menyenangkan kuas, hak pencahayaan bahagia, warna jernih, alami.

Selain itu, potret keindahan mengungkapkan jiwa keindahan dan penampilan penasaran licik yang dia lemparkan ke seseorang yang masuk pada saat itu. Lengannya yang tertutup siku berhenti dengan tatapannya, pekerjaannya terhenti, desahan keluar dari dadanya yang perawan, ditutupi dengan saputangan muslin – dan semua ini digambarkan dengan kebenaran dan kesederhanaan yang demikian. “

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)