Kuda pelana Maroko – Eugene Delacroix

Kuda pelana Maroko   Eugene Delacroix

Eugene Delacroix – perwakilan paling cerdas dari romantika Prancis – pada tahun 1832 melakukan perjalanan ke Aljazair dan Maroko, yang membuat kesan yang tak terhapuskan pada dirinya. Ratusan sketsa, gambar, dan cat air yang dibuat selama perjalanan ini menjadi sumber inspirasi bagi seniman. Sebagian besar karyanya terinspirasi oleh kenangan dari bulan-bulan yang dihabiskan di Afrika Utara.

Dalam kanvas Aljazair dan Maroko-nya, Delacroix tidak mencari keakuratan etnografi yang luar biasa, masuk akal kecil jenis, pakaian, adat istiadat, lanskap – atmosfer kebebasan, kecerahan, dan kepenuhan kehidupan yang melanda dia di Afrika setelah kekecewaan borjuis Prancis adalah kebenaran artistik sejati baginya. Untuk menyampaikan keindahan kehidupan orang-orang yang berani dan bangga di tengah-tengah alam bebas yang keras, sang seniman tidak berusaha menghibur narasi – ia dapat mengisi pikiran dengan episode paling sederhana dengan signifikansi tinggi.

Inilah tepatnya “kuda pelana Maroko.” Harmoni yang energetik dari warna-warna yang kontras, ritme kompleks dari garis-garis yang berputar, ketegangan gerakan dan plastisitas, integritas siluet, kesederhanaan yang ketat dari latar belakang lanskap menciptakan suasana kehendak kuat dan dinamika romantis yang ditinggikan. Kekuatan perasaan ini, lukisan bebas dan terburu nafsu akan dikombinasikan dengan kejelasan konstruksi yang seimbang. Mungkin tampak aneh bahwa Delacroix, dengan temperamennya yang gigih, terutama menyukai karya-karyanya, di mana ia berhasil membawa lebih banyak ketenangan batin dan bentuk logis yang lengkap.

Mungkin, ini menjelaskan cintanya pada motif komposisi “Maroko”, yang ia ulangi dan kembangkan selama bertahun-tahun. Sudah di masa mudanya, pada tahun 1820-an, Delacroix menemukan dalam aquatintnya “Turk, saddling a horse” prototipe yang tepat dari komposisi ini. Selanjutnya, ia kembali ke sana lebih dari sekali: dalam katalog abad ke-19 dan awal ke-20 ada referensi untuk lukisan dan gambar oleh Delacroix, mengulangi komposisi aquatint muda, dan, akibatnya, kanvas Hermitage. Lukisan-lukisan seperti itu muncul dalam koleksi E. Arago, F. Chumakov, di lelang anumerta lokakarya Delacroix dan penjualan lainnya.

Variasi konstan dari motif yang sama adalah kejadian yang tidak biasa dalam karya Delacroix, seorang seniman impulsif dan bersemangat dengan imajinasi komposisi besar. Lukisan Hermitage – satu-satunya penghubung dalam rantai panjang ini yang kita kenal – mengarah ke aspek-aspek tak jelas dari laboratorium kreatif seniman, yang masih hampir belum dijelajahi.

Lukisan itu memasuki Pertapaan dari Museum Akademi Seni pada tahun 1922.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)