Kotak Italia dalam lukisan – Giorgio de Chirico

Kotak Italia dalam lukisan   Giorgio de Chirico

Pada 1912-1913, de Chirico menciptakan beberapa lukisan yang menggambarkan kotak kota khas Italia. Selama periode ini, de Chirico berusaha memahami secara filosofis realitas di sekitarnya, ia sibuk dengan teka-teki, rahasia, mistisisme.

Pelukis mengacu pada tema kuno, untuk menggambarkan ketentuan-ketentuan filsafat Nietzschean. Di alun-alun padang pasir, sang master sering menggambarkan patung Ariadne – simbol kesedihan dan melankolis.

Mengikuti tradisi bergambar Eropa secara ketat, de Chirico pada saat yang sama membawa ke kanvasnya elemen-elemen pribadi yang baru, serta solusi formal formal yang melekat padanya. Di atas kanvas, patung Ariadne dikelilingi oleh galeri yang sepi. Motif lengkungan, diulang berkali-kali dan beralih dari gambar ke gambar, adalah sebagai bagian integral dari sistem simbol de Chirico sebagai gambar menara.

Sebuah kereta api dengan kereta api kecil di mana asap mengalir mengisyaratkan plot tabrakan mitos Ariadne. Place d’Italie: Melancholia – Giorgio de Chirico Dalam lukisan “Place d’Italie: Melancholia” komposisi dibuat menggunakan bayangan dari elemen arsitektur patung Ariadne. Latar belakang yang dipenuhi nada kembali ditekankan oleh kehadiran kereta. Gambar ini melambangkan Theseus, yang Ariadne jatuh cinta membantu untuk keluar dari Labirin dengan bantuan bola ajaib… Ariadne tak terhibur dalam kerinduannya akan kekasihnya yang telah meninggalkannya tanpa bisa dibatalkan.

Potongan horizontal dari cahaya siang yang keluar memperburuk suasana sedih dari komposisi. Place d’Italia – Giorgio de Chirico “Place d’Italia”, dibuat setahun kemudian dan disimpan di Toronto Art Gallery, berbeda dari karya sebelumnya dalam warna yang ceria dan cerah. Silent statue of Ariadne – de Chirico Dalam lukisan “Silent Statue of Ariadne” yang berhubungan dengan periode yang sama, permainan cahaya dan bayangan digunakan secara aktif… Seniman beralih ke metode gambar baru. Di sudut-sudut yang runcing, beberapa patung skematis menunjukkan pengaruh Picasso. Komposisi itu sendiri juga baru dan tidak biasa – rencana pertama dihitamkan, seolah-olah sengaja, secara artifisial ditumpangkan pada latar belakang. Bayangan ini menarik pandangan, dan kemudian tampaknya menyelinap ke kedalaman gambar ke cahaya terang.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)