Ketika bintang-bintang bernyanyi – William Blake

Ketika bintang bintang bernyanyi   William Blake

Di akhir hidupnya, Blake menerima pesanan dari temannya, pelukis cat air John Linnell, untuk ilustrasi buku Alkitab Ayub. Blake menciptakan dua puluh satu ilustrasi untuk Buku, yang dicetak pada 1726.

Ayub tidak bersalah, adil, takut akan Allah, dan disingkirkan dari kejahatan. Dia kaya, bahagia dan menikmati rasa hormat dan kehormatan universal. Setan mulai meyakinkan Allah bahwa kesalehan Ayub berasal dari kenyataan bahwa Tuhan melindungi dia dan mendukungnya dalam semua urusannya. Setelah memutuskan untuk menguji Ayub, Tuhan mengizinkan Setan untuk menghancurkan kekayaannya dan keluarganya: semua kekayaan Ayub tiba-tiba dihancurkan, dan anak-anaknya binasa. Tetapi ini tidak membuat Ayub bergumam melawan Allah. Kemudian Setan memukulnya dengan kusta di seluruh tubuhnya.

Setelah ini, Ayub diusir ke luar kota; berpakaian compang-camping, lapar, menderita, dia duduk sendirian di atas tumpukan abu. Bahkan sang istri menolak untuk berkomunikasi dengannya – lelah dengan keluhan yang tak ada habisnya dan roh bau tak tertahankan yang berasal dari suaminya. Setelah mendengar tentang penderitaan Ayub, teman-teman baiknya datang kepadanya – Elifas Femanite, Vildad Savkheyanin dan Sofar Naamityanin. Mereka berdebat dengan Ayub untuk waktu yang lama, berusaha membuktikan kepadanya bahwa jika Tuhan mengirimkan hukuman yang mengerikan kepadanya, itu berarti bahwa ia atau anak-anaknya telah berdosa dalam sesuatu. Kemudian serangan serupa dilakukan oleh seorang pemuda, Eliuya tertentu, putra Varakhiel.

Pada akhirnya, Tuhan menjawab Ayub dari badai, membenarkan bahwa Ayub berbicara tentang Dia dengan benar, tetapi teman-temannya tidak.

Di bagian atas gambar ada empat malaikat bernyanyi. Di bawah mereka, dengan tangan terentang, Tuhan Yang Mahakuasa diwakili. Di bawah, dipisahkan dari Tuhan oleh selubung bersyarat, Ayub terletak, di sebelah kanan – ketiga temannya, di sebelah kiri – pemuda Elihu. Mereka semua, sedikit menundukkan kepala, dengan hormat mendengarkan Tuhan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)