Kembang api di Jembatan Regokubashi – Utagawa Hiroshige

Kembang api di Jembatan Regokubashi   Utagawa Hiroshige

Pada awal 1730-an, pada masa pemerintahan shogun kedelapan Yoshimune, kelaparan mengamuk di seluruh Jepang, penyebaran kolera, dan lebih dari satu juta orang meninggal. Bakuf diperintahkan untuk menyelenggarakan festival pembersihan megah yang mengusir roh-roh jahat kelaparan dan penyakit, bagian penting di antaranya adalah kembang api di Jembatan Regokubashi. Itu diadakan pada 28 Mei 1833 dengan nama Kawabiraki – “Penemuan Sungai.”

Kembang api diamati dari jembatan, dari kapal, atau dari banyak tempat di sekitar jembatan. Yang bertanggung jawab atas kembang api adalah kepala dua perusahaan yang memproduksinya, Kagiya Yae dari kuartal Asakusa dan Tamai Itibe dari Regoku Hirokoji. Tamaya bertanggung jawab atas kembang api di hulu Jembatan Regokubashi, dan di hulu, Kagiya bertanggung jawab. Langit hitam di lampu-lampu kembang api Hanabi menempati dua pertiga daun.

Berbagai perahu terlihat di sungai. Di tengah latar depan adalah sebuah kapal besar dalam bentuk rumah – ini adalah Yakatabune, hanya warga kaya yang mampu menyewa perahu seperti itu. Perahu perahu dengan senter di atas tiang melayang di sini, dari mana makanan ringan dan roh dijual, dan perahu tempat musisi bermain. Versi awal dari ukirannya sangat mencolok dalam ketelitiannya, ketepatan warna. Pada versi terakhir, solusi warna agak mudah, meskipun lampu kembang api lebih jelas menonjol di langit yang gelap.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)