Kematian Adonis – Sebastiano del Piombo

Kematian Adonis   Sebastiano del Piombo

Sebagai mahasiswa Giovanni Bellini dan dipengaruhi oleh Giorgione, Sebastiano del Piombo mengadopsi dari mereka kelembutan bentuk dan suasana hati liris, membawa mereka ke lukisannya. Tapi, bekerja di Roma, ia juga dipengaruhi oleh seni Raphael dengan harmoni absolut dan Michelangelo, memberkahi karakternya dengan kekuatan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dalam lukisan yang dihadirkan, sang seniman beralih ke mitos Adonis, pemuda paling cantik, kekasih Aphrodite, yang terbunuh sebagai babi hutan saat berburu. Del Piombo menggambarkan momen ketika Aphrodite mengetahui tentang kematian Adonis, yang diceritakan Cupid kepadanya, sebagian besar pekerjaan ditempati oleh para dewa yang duduk di hutan, dan pahlawan yang sekarat berada di kejauhan. Teknik ini – untuk menghubungkan kulminasi dari keseluruhan adegan dengan jarak tertentu, untuk menunda persepsinya oleh penonton – memperburuk suasana hati yang mengkhawatirkan, tumpah dalam gambar dan berjalan melalui karakter dalam gelombang.

Di latar belakang, sang seniman menangkap pemandangan Venesia dari Doge’s Palazzo dan menara lonceng Katedral San Marco, tercermin dalam perairan laguna yang tenang. Lansekap malam dengan langit biru cerah, matahari terbenam keemasan, awan putih bengkak di atas, dan bayang-bayang yang membentang di bumi dan air memenuhi segalanya yang digambarkan dengan kesedihan tipis yang suka disampaikan oleh seniman Venesia dalam lukisan mereka.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)