Kelinci muda – Albrecht Durer

Kelinci muda   Albrecht Durer

Karya seni Jerman “Renaissance Hare” karya Albrecht Dürer adalah salah satu karya pertama di mana tema alam dan gaya seniman diungkapkan. Hewan itu berwarna, seperti karya selanjutnya, “Sepotong Besar Rumput,” dengan cara yang sangat realistis yang memberikan kredibilitas.

Kelinci cat air adalah contoh dari realisme terperinci dari Renaisans Utara, gaya yang muncul dalam lukisan Flemish abad ke-15. Salah satu perwakilan paling terkenal dari tren ini adalah Jan van Eyck.

Albrecht juga dikenal dengan potongan kayu dan sejumlah ukiran, yang difasilitasi oleh ayahnya, seorang perhiasan. Selain itu, Dürer memiliki serangkaian potret diri yang inovatif, daya tarik dengan desain lansekap, tanaman, dan hewan yang muncul selama perjalanan di Jerman dan Italia. Kunjungan Dürer ke Italia, dengan cara, memberi master gagasan tentang teknik populer dan tren Renaissance.

Dalam karya-karya pelukis Anda dapat melihat sintesis ide dan teknik lukisan abad pertengahan dan seni Renaissance.

Sampai sekarang, tidak diketahui apakah “Kelinci Muda” diciptakan seluruhnya di bengkel atau apakah penulis membuat sketsa binatang di alam liar, dan kemudian menyelesaikan pekerjaan di dalam ruangan. Beberapa sejarawan seni berpendapat bahwa refleksi bingkai jendela di mata kelinci dapat membuktikan yang terakhir. Namun, penulis terkenal menggunakan refleksi sebagai metode untuk menambahkan kealamian dan realisme tambahan pada karakternya. Bagi banyak ahli, sepertinya Dürer menggunakan boneka binatang untuk mewarnai, setelah membuat sketsa dan catatan di alam liar.

Tentu saja, realisme kelinci sangat mengesankan. Untuk ini, Dürer menggunakan struktur yang kompleks dan mengesankan menggunakan chiaroscuro. Selain fakta bahwa ia berhasil menyoroti telinga dan setiap rambut pada seluruh tubuh model, ia juga menciptakan efek cahaya emas yang hangat, yang memberi energi vital kelinci.

Awalnya, Dürer membuat garis besar gambar itu, dan kemudian menutupi karya itu dengan cat cokelat. Selanjutnya, menggunakan kombinasi goresan gelap dan terang, ia mengecat bulunya menggunakan cat Cat Air. Langkah selanjutnya adalah penambahan detail kecil, seperti kumis dan pantulan jendela di mata. Setelah menyelesaikan pekerjaan dengan cat air, master menerapkan sejumlah goresan dengan guas untuk memberi bulu struktur yang diperlukan. Akhirnya, sejumlah highlight putih ditambahkan, yang menambahkan sejumlah besar pada hewan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)