Kedermawanan Scipio – Karel van Mander

Kedermawanan Scipio   Karel van Mander

Ini adalah kisah yang terjadi di Roma Kuno, selama Perang Punisia Kedua. Perang Punisia Kedua adalah konflik militer antara dua koalisi yang dipimpin oleh Roma dan Kartago untuk hegemoni di Mediterania.

Penyebab resmi perang adalah pengepungan dan penangkapan kota Sagunta di Spanyol oleh komandan Kartago Hannibal. Setelah ini, orang-orang Romawi menyatakan perang terhadap Kartago. Pada awalnya, pasukan Kartago, dipimpin oleh Hannibal, mengalahkan pasukan Romawi. Yang paling penting dari kemenangan kaum Kartago adalah Pertempuran Cannes, setelah itu Makedonia memasuki perang di sisi Kartago. Namun, Romawi segera dapat mengambil inisiatif dan melanjutkan ofensif. Pertempuran terakhir perang adalah pertempuran Zam, setelah itu Carthage meminta perdamaian. Akibat perang, Kartago kehilangan semua harta bendanya di luar Afrika.

Pada awal 209, Scipio memutuskan serangan tiba-tiba di pangkalan Kartago dari darat dan laut. Meninggalkan sekitar 3 ribu garnisun di bawah komando Mark Silan, Scipio dengan 25 ribu tentara di musim semi datang ke selatan. Teman Scipio, Gnei Lelius, memimpin 300 armada kapal. Sasarannya adalah di semenanjung yang sempit, jadi diputuskan untuk mendirikan benteng. Keesokan paginya, tangga penyerangan sudah diletakkan di dinding, tetapi orang-orang Romawi dipukul mundur, mungkin, oleh detasemen yang dikirim oleh komandan garnisun, Magon.

Dalam upaya ketiga, Lelius mendaratkan para pelaut di pelabuhan untuk membantu infanteri. Akhirnya Magon dikepung dan Scipio memerintahkan untuk menghentikan pembantaian itu. Setelah merebut Kartago Baru, Roma menerima makanan tambahan, tambang perak dan pelabuhan – jembatan untuk maju lebih jauh ke selatan.

Scipio meninggalkan penduduk kota gratis, 2 ribu tukang senjata dijanjikan kebebasan jika mereka bekerja untuk Roma. Di antara para tahanan ada seorang gadis cantik. Para prajurit, mengetahui bahwa Scipio menatapnya, membawanya ke dia, tetapi Scipio, setelah mengetahui bahwa gadis itu mencintai pemimpin Spanyol tertentu, Allucia, memperkenalkannya kepadanya.

Ketika orang tua gadis itu datang dalam menanggapi Scipio dan membawa tebusan sehingga Scipio melepaskannya, Scipio menunjukkan kemurahan hati dan, mengembalikan gadis itu, membuat syarat bahwa uang tebusan harusnya adalah mahar di pernikahan dengan Allucius. Sebagai rasa terima kasih, Allusius dan 1.400 pejuang sukunya bergabung dengan pasukan Scipio.

Acara-acara ini berfungsi sebagai plot untuk lukisan-lukisan beberapa seniman dengan judul “Kedermawanan Scribe.”

Karel van Mandre melukis karya ini pada tembaga, di atas dasar putih, yang memberikan intensitas bunga lebih besar. Sisi sebaliknya dari tembaga juga dihiasi dengan Allegory of Nature.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)