Kavardak – Jan Stan

Kavardak   Jan Stan

Pada pandangan pertama, bahkan sulit untuk memahami apa yang terjadi dalam gambar ini. Stan lagi menunjukkan kemampuan untuk membalikkan segalanya. Di latar depan kita melihat pasangan riang – pria dan wanita yang cukup mabuk, yang perilakunya hampir tidak bisa disebut berbudi luhur.

Pria itu, tampaknya, adalah penguasa rumah. Tapi siapa orang ini yang duduk di sebelahnya? Istri Hampir tidak. Wanita itu, yang duduk sedikit lebih jauh, lebih cocok untuk peran pasangan. Kekasih? Mungkin Meskipun kedekatannya dengan nyonya rumah “sah” itu mengejutkan. Asumsi ini tidak kurang kemungkinannya: wanita ini sama sekali bukan “wanita”, tetapi sebuah alegori tertentu dari wanita mewah yang bermoral di luar kemampuan hidupnya. Jika Anda melihat lebih dekat pada gambar ini, akan menjadi jelas bahwa Stan menunjukkan di “Kavardak” tidak hanya kehadiran keluarga yang berantakan, tetapi juga masa depannya yang sangat dekat. Seekor kruk dan mainan – atribut pengemis jalanan – “mengintip” dari keranjang yang tergantung di dinding. Tidak sulit untuk memperhatikan tongkat juga – “instrumen” yang digunakan untuk menghukum gelandangan di Belanda abad ke-17.

Pemirsa modern lebih sering cenderung melihat di “Kavardak” hanya sebagai “gambar yang menyenangkan dari artis yang menyenangkan”. Mungkin seseorang bahkan membayangkan bahwa tuannya mewujudkan dalam mimpinya tentang kehidupan liar. Tetapi Stan menulis “Kavardak”, bukan untuk kita, orang-orang abad ke-21, “tuli” untuk simbol dan kiasan, tetapi untuk orang-orang sezamannya yang mampu melihat moralitas tersembunyi di balik petunjuk. Bekerja pada kanvas ini, sang seniman berusaha untuk menggambarkan setiap detail secara masuk akal sebisa mungkin untuk membangkitkan keengganan penonton untuk hidup yang sia-sia dan sia-sia. Setiap item ditulis dengan sangat hati-hati.

Kami hampir menyentuh sisi halus kendi keramik yang berdiri di ambang jendela, merasakan remah-remah pretzel kemerahan yang berderak di bawah kaki kami, dan mencium aroma kulit lemon. Terutama “penuh kasih” sang master menulis keranjang anyaman yang tergantung di bawah langit-langit. Ini berisi benda-benda yang mungkin berguna bagi para pemilik rumah dalam waktu dekat, jika mereka tidak berubah pikiran dan terus hidup seperti sampah.

Cahaya yang jatuh dari jendela menerangi keranjang sehingga kita bisa melihat masing-masing batangnya. Sebuah keranjang menggantung di atas pesta seperti pisau guillotine. Hampir dia akan jatuh di kepala mereka, dan kemudian sepatu akan mabuk – tetapi sudah terlambat.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)