Karkas Banteng Segar – Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Karkas Banteng Segar   Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Sangat sering, motif yang tidak biasa dapat menjadi kesempatan bagi Rembrandt untuk melakukan eksperimen artistik yang berani. Contoh dari salah satu eksperimen tersebut adalah gambar yang disajikan dari Louvre Paris yang disebut “Bangkai Refreshed Bull”.

Karya ini, pada kenyataannya, adalah sebuah karya klasik yang masih hidup – dalam arti literal ungkapan Perancis “nature morte”. Kadang-kadang gambar seperti ini diklasifikasikan sebagai “vanitas” – karya yang dirancang untuk mengingatkan orang-orang akan kematian duniawi, kematian yang tak terhindarkan dan kuasa Allah. Itulah sebabnya Rembrandt tidak menetapkan tujuan untuk menggambarkan “bangkai dalam potongan” seakurat mungkin – dalam hal ini ia bahkan, sebaliknya, menghidupkan kembali hewan: sikat seniman mengembalikan kehidupan daging yang mati dan memberikan gambar yang jelek, secara umum, jelek kemudian pesona khusus.

Pergantian sapuan lebar, padat, dan tipis, hampir transparan dengan cara yang tidak dapat dipahami “memulihkan” tulang, jaringan, lemak subkutan, darah, dan bahkan bau lembu jantan yang baru hidup. Bangkai besar tampaknya benar-benar raksasa dibandingkan dengan sosok kecil yang melihat pintu terbuka seorang wanita, yang penampilannya mengurangi adegan sakral-didaktik ke tingkat kehidupan sehari-hari. “Refreshed Bull Carcass” akan menjadi subjek penyalinan dan subjek interpretasinya sendiri dari banyak generasi seniman – dari Delacroix ke Daumier, dari Southen ke Bacon.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)