Jupiter, Neptunus dan Pluto – Michelangelo Merisi da Caravaggio

Jupiter, Neptunus dan Pluto   Michelangelo Merisi da Caravaggio

Langit-langit, dicat tahun 1597, milik tangan master terkenal – Caravaggio. Hari ini di Roma. Yang tidak biasa adalah bahwa gambar itu dilukis dengan minyak semen. Perlu dicatat bahwa biasanya, minyak dilukis di atas kanvas atau kayu. Mungkin upaya untuk menulis di plester adalah ide Del Monte, terinspirasi oleh Perjamuan Terakhir dari Leonardo yang terkenal. Terlepas dari kenyataan bahwa lukisan itu, yang ditulis pada tahun 1597, dipikirkan kembali dan dipelajari hanya setelah tiga abad pada tahun 1969, secara mengejutkan lukisan itu terpelihara dengan baik.

Bahkan di awal karyanya, Caravaggio berangkat untuk merendahkan kritik yang mengklaim bahwa ia tidak tahu tentang masa depan, dan juga untuk membuktikan bahwa mereka salah. Oleh karena itu, tokoh-tokoh dalam komposisi ini menunjukkan “perspektif paling tidak nyaman” untuk karya ini, menyangkal pernyataan bahwa Caravaggio selalu melukis dari kehidupan. Efek yang diciptakan oleh perspektif tidak memiliki analog dalam lukisan, langit-langit ini tidak cocok dengan kategori gaya apa pun. Karakternya pemberani dan berani, tetapi cukup diharapkan dari Michelangelo muda yang kurang ajar. Namun, beberapa ahli berpendapat bahwa penulis kanvas mungkin berpose untuk dirinya sendiri dengan bantuan cermin yang diletakkan di lantai.

Angka-angka maskulinitas ditentukan oleh garis besar yang sama. Karakter dalam gambar mudah dikenali. Jupiter terletak terpisah dari dua dewa lainnya. Neptunus diwakili dengan tombak.

Lukisan itu dibuat untuk pelindung pelukis, Kardinal Del Monte, dan dilukis di langit-langit taman vila di Porta Pinciana, di mana pelanggan berkecimpung dan belajar pengetahuan alkimia. Sang master menggambarkan alegori dari triad alkimia Paracelsus:

Jupiter – belerang dan udara; Neptunus – merkuri dan air; Pluto – garam dan tanah.

Setiap gambar mendefinisikan binatangnya sendiri:

Jupiter adalah elang; Neptunus – hippocampus; Pluto adalah Cerberus berkepala tiga.

Jupiter menjangkau untuk menggerakkan bola langit tempat matahari berputar di sekitar bumi.

Paracelsus percaya bahwa unsur-unsur ini dapat ditransformasikan menjadi batu filsuf, yaitu, ramuan kehidupan mitos. Implikasi filosofisnya adalah bahwa dengan menguasai unsur-unsur dan, sebagai konsekuensinya, dunia material, seseorang dapat mengendalikan jiwanya sendiri.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)