Judith dengan Kepala Holofernes – Cristofano Allory

Judith dengan Kepala Holofernes   Cristofano Allory

Ketika Holofernes menyerbu Palestina, seorang janda muda cantik bernama Judith memasuki kemahnya, menyiramnya dengan tidak sensitif, dan kemudian memenggal kepalanya dan membawa trofi ini ke kegembiraan besar rakyatnya.

Kepribadian yang kuat ini menarik banyak seniman Renaissance. Dia memaksakan pandangan yang berbeda pada peran wanita, menunjukkan kemampuan untuk agresi dan keinginan untuk menang – kualitas yang pada waktu itu dianggap tidak biasa bagi wanita. Judith in Allory luar biasa cantik: wajahnya sensual dan keras. Dia berdiri di depan kami, jelas menyadari dirinya sebagai pahlawan, yang dengan mudah mencapai tujuannya. Tetapi kemurnian dan keanggunan seorang wanita membuat perbedaan antara penampilan dan tindakannya bahkan lebih mengganggu dan mengasyikkan.

Kepala terpenggal dari tiran kejam – kepala gelap orang biadab – menonjol dengan latar belakang pakaian brokat Judith dan sangat kontras dengan kepalanya yang elegan. Rasa kontras ditingkatkan oleh fakta bahwa seniman menempatkan kedua kepala pada posisi vertikal yang hampir sama. Wajah seorang pelayan tua menciptakan kontras dengan wajah Judith dan Holofernes yang sudah mati. Tatapannya yang penuh kekaguman membantu untuk memahami pentingnya prestasi yang dilakukan Judith.

Di bawah pakaian yang subur, tubuh rapuh seorang wanita yang sangat muda, yang bagaimanapun memutuskan tindakan yang mengerikan, bisa ditebak. Gaunnya terlihat sangat mahal dan mewah. Allory, penganut Mannerisme yang konsisten, senang menggambarkan kemegahan kain-kain mahal, tetapi gambar itu lebih jelas mengingatkan pada hiasan kepala sederhana yang membingkai wajah ketakutan wanita tua itu, asisten Judith.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)