Janda – Pavel Fedotov

Janda   Pavel Fedotov

Gambar “Janda” P. A. Fedotov menggambarkan seorang wanita hamil muda yang bersandar pada meja rias. Wanita itu mengenakan gaun berkabung hitam panjang, dan rambutnya yang hitam tergerai rapi di bagian belakang kepalanya. Wajah penuh kesedihan dan kerinduan, dia kehilangan suaminya.

Tampaknya wajah wanita itu menunjukkan ketidakpedulian total, didorong oleh keputusasaan. Sebuah potret suaminya, yang adalah seorang perwira, dalam bingkai ukiran yang indah, berdiri di atas laci. Sebuah ikon berdiri di sampingnya, yang dengannya wanita itu mungkin berdoa untuk kehidupan suaminya. Di sini di lemari ada keranjang dengan benang untuk bordir, dan lingkaran dengan gambar yang belum selesai terletak di lantai, dekat lemari.

Wanita itu diterangi cahaya matahari, dan di dekat pintu di kursi ada lilin yang menerangi sudut gelap ruangan. Di sudut ini Anda dapat melihat tempat tidur dengan bantal, di sampingnya ada keranjang berisi barang-barang. Langsung di lantai ada pernak-pernik dirakit di satu tempat. Dilihat dari label di pintu, di kursi, di piring, semua hal di rumah dijelaskan. Kemungkinan besar, almarhum suami meninggalkan beberapa hutang, karena itu mereka menggambarkan semua properti. Tidak hanya janda yang patah hati, mereka juga mengambil properti itu dan mungkin rumah itu juga diambil untuk hutang. Dia akan segera melahirkan, tetapi Anda bisa melupakan masa depan yang cerah. Sekarang dia sendiri harus entah bagaimana berputar untuk hidup bersama dengan anaknya.

Gelapkan gambar dan dinding gelap, yang menambah situasi bahkan lebih tragedi. Hanya nyala lilin yang menerangi objek dengan cahaya lembut yang hangat, menciptakan kenyamanan kecil. Janda itu hanya bersandar pada meja rias, dia lelah baik secara fisik maupun spiritual. Tidak ada yang mencolok dalam posisinya. Wanita itu terdorong oleh keputusasaan. Dia kehilangan suaminya, dari siapa dia harus segera punya bayi. Demikian juga para kreditor datang untuk menerima hutang lelaki yang telah meninggal itu dan menjelaskan semua propertinya. Kehidupan janda yang tenang dan terukur menurun, sekarang ia memiliki kehidupan yang berbeda di depan, penuh kemiskinan dan perjuangan untuk bertahan hidup.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)