Itali Telanjang – Francesco Hayes

Itali Telanjang   Francesco Hayes

Lukisan liris “Naked Italian” dari era Romantis adalah milik Francesco Hayes, seorang Italia dengan akar Perancis. Kanvas itu bermakna, meskipun ada dalam pikiran pahlawan yang kesepian – seorang Italia telanjang. Dengan studi terperinci tentang lukisan itu, karakter lain yang tergambar secara skematis di sebelah kanan dinding sangat mencolok, tetapi penulis memutuskan untuk meninggalkan bahasa Itali-nya sendiri.

Gambarnya jelas tidak lengkap, terbukti dengan pakaian yang digantung tergantung di tangan kiri wanita itu. Detail ini tetap berupa sketsa – tanpa skema warna. Ada yang meremehkan dalam pekerjaan dan tidak ada makna yang lengkap. Mengapa pahlawan wanita itu bersembunyi di sudut, di mana pakaiannya dan mengapa dia malu? Masih harus puas dengan kenyataan bahwa Hayes meninggalkan penonton ke pengadilan. Gadis itu tidak erotis, itu menyebabkan lebih dari kasihan. Gambarannya ditulis dari alam, sederhana dan hilang, seperti salinannya. Ciri khas keindahan Romawi kuno, rambutnya dikumpulkan dalam gaya rambut yang kompleks. Tidak ada detail berlebihan, bahkan aksesori atau atribut pabrik. Seniman puas dengan keindahan alami tubuh perempuan, lebih suka yang terbuka untuk jubah mewah Nu. Karya itu dicat dengan minyak, sangat halus dan kering.

Warnanya sangat hangat, cerah dan mengundang. Francesca Hayes tidak ditandai dengan kontras, karyanya selalu penuh warna transparan dan tidak tersumbat oleh perjuangan cahaya dan bayangan. Dalam lukisan ini, penulis tidak mengubah cintanya pada palet oker, hampir emas. Rencana yang jauh, yang di tempat teduh, memiliki warna yang dalam dan licin. Kombinasi ini menciptakan suhu tertentu dalam pekerjaan – dalam cahaya – kehangatan yang nyaman, di tempat teduh – kesejukan musim panas. Batu dengan mana dinding diletakkan menyerupai batu cangkang kasar, masih hangat dari sinar matahari. Refleksi dalam petunjuk pasangan bata horisontal pada marmer yang dipoles.

Seorang wanita bertelanjang kaki menginjak permukaan dingin dan kemungkinan besar merasakan angin malam. Dia kedinginan, dan mungkin malu. Karena itu, sang pahlawan tetap menyembunyikan tubuh yang terbuka. Penulis menyampaikan dengan bantuan cat tidak hanya keindahan dari sifat pahlawan, tetapi mampu membekukannya, malu di mata penonton dan menyinggung perasaan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)