Interogasi Salavat – Alexey Kuznetsov

Interogasi Salavat   Alexey Kuznetsov

Kepribadian pahlawan membuat seniman menjadi sejarawan sejati. A. Kuznetsov bermimpi untuk memerankan Salavat, dan untuk ini dia mencurahkan banyak waktu untuk membuat gambar itu terlihat bisa dipercaya. Batyr, apa yang mengelilinginya, orang dan benda, pakaiannya, semua sesuai dengan dokumen sejarah. Dan fakta bahwa A. Kuznetsov memilih episode seperti itu dari kehidupan tokoh menunjukkan kepada saya seorang pelukis sebagai pencipta yang memuji kekuatan orang-orang biasa yang percaya pada keunggulan pandangan dan gagasan mereka.

Satu-satunya yang bisa dilihat oleh pemirsa adalah Salavat Yulaev. Dia menghadapi semua yang melihat gambar. Apa maksud dari penampilannya yang bangga, pose yang tidak lentur? Ini bukan pertama kalinya orang ini menghadapi ketidaktahuan dan ketidakpedulian orang-orang yang bahkan tidak ingin memikirkan kebebasan dan kesetaraan masyarakat. Dan setiap kali, Salavat merasa bahwa hanya melalui sikap dan tekadnya ia dapat memengaruhi jalannya peristiwa. Jangan biarkan orang-orang ini berpikir dan mengubah pikiran mereka, tetapi generasi masa depan akan diberi tahu sebuah kisah, dan mereka memiliki kesempatan untuk memahami bahwa layak memperjuangkan hak-hak mereka, terlepas dari kendala.

Pose batir itu sendiri berbicara tentang sifat yang tidak terputus, dan keinginan untuk tidak membungkuk untuk harga berapa pun di bawah tekanan ancaman, penyuapan, dan bahkan ketakutan akan siksaan dan kematian yang akan segera terjadi. Ekspresi wajah tegas memberi tahu para algojo segalanya. Matanya yang besar dengan penuh percaya diri memandang mereka sebagai masa depan dengan keberanian bukan dari seorang fanatik, melainkan seorang pemimpin, yang di belakangnya berdiri ribuan rekan warganya.

Jika Anda memperhatikan orang-orang yang bergantung pada masa depan sang pahlawan, maka dua rencana dapat dicatat. Di depan adalah pejabat yang berantakan dan bubuk, diikat pita dan di kamisol. Mereka melihat ancaman bagi kedamaian mereka pada pemuda ini. Mereka sudah tahu apa yang telah mereka persiapkan untuknya, sekarang mereka memilih cara yang menakutkan, sehingga mereka dapat mengubah saat-saat terakhir kehidupan Salavat menjadi penderitaan yang mengerikan. Di latar belakang adalah algojo yang menyiapkan instrumen penyiksaan canggih mereka. Artis mereka bahkan tidak mencoba menggambar dengan detail yang tepat, ia memilih mereka hanya sebagai titik gelap. Dan teknik ini ternyata valid. Gambar itu, dengan kekuatannya yang terdengar, membangunkan kebanggaan pada saya untuk para pahlawan yang memberikan segalanya untuk kebahagiaan bagi banyak orang yang tidak mengenal mereka.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)