I. V. Stalin dan K. E Voroshilov di Kremlin – Alexander Gerasimov

I. V. Stalin dan K. E Voroshilov di Kremlin   Alexander Gerasimov

Arti ideologis dari kanvas besar “I. V. Stalin dan K. E. Voroshilov di Kremlin” harus diungkapkan kepada setiap orang Soviet dengan jelas dan jelas. Pandangan menatap Stalin dan Voroshilov membaca kekuatan dan kehendak Bolshevik yang tak terhindarkan – setiap penonton dapat yakin bahwa partai, pemerintah Soviet, yang telah diuji dalam pertempuran oleh Tentara Merah, berjaga-jaga atas tenaga sosialis kreatif rakyat Soviet.

Ide ideologis awalnya ditekankan juga secara verbal: gambar itu disebut “Menonton Dunia.” Kerja damai dalam gambar benar-benar ada. Moskow sedang dibangun, seperti seluruh negeri, Tanah Air Soviet semakin kuat. Dalam panorama Zamoskvorechye terlihat bangunan baru, siluet excavator; cerobong asap pabrik, Jembatan Kamenny baru membentang di seberang Sungai Moskow.

Intelektual perlahan-lahan menyebut gambar itu secara berbeda – “Dua pemimpin setelah hujan.” Bukan kebetulan bahwa seorang pelukis istana yang berpengalaman, di sebelah karakter utama semua seni Soviet, I. V. Stalin, menempatkan pemimpin kedua K. E. Voroshilov, itu dia, dan bukan, misalnya, V. M. Molotov atau A. A. Zhdanov, atau M. I. Kalinin. Peti mati datang dengan mudah: Voroshilov adalah pelindung artis, mereka bahkan terhubung oleh beberapa hubungan persahabatan. A. M. Gerasimov melukis setidaknya selusin potret “Komisaris Besi.” Dan di sini, menggambarkannya di sebelah Sekretaris Jenderal sendiri, sang maestro, tentu saja, ingin menyanjung dermawannya yang berpangkat tinggi.

Bukan kebetulan bahwa gambar hujan baru saja berlalu. Penganut canggih realisme sosialis secara halus memikirkan alurnya. Ia tunduk pada gagasan umum karya itu dan dapat dipahami sebagai motif untuk memperbarui tidak hanya alam, tetapi juga seluruh negara Soviet dengan sistem sosialisnya yang baru. Pada saat yang sama, Alexander Gerasimov menyadari hobi lanskap favoritnya di sini, yang mungkin terinspirasi olehnya, mungkin, dalam lukisan liris terbaiknya “After the Rain. Wet Terrace”. Dia pernah menggunakan trik-trik indah di kanvas resmi.

Seniman itu benar-benar berhasil menjadi basah: bangku mentah, pohon, jalan. Dan dalam kanvas monumental dengan para pemimpin ini, dibuat dalam warna abu-abu-perak, sang seniman secara ekspresif menyampaikan awan petir, udara lembab, trotoar aspal basah dan pagar di pagar, dicuci oleh air hujan. Gambar itu sukses, seniman jelas senang dengan kekuatan yang ada. Gambar kanonik para pemimpin mewujudkan “mitos Kremlin”, yang membuat kanvas itu “kultus” bekerja di era totaliter pemerintahan Stalin. Baginya, A. M. Gerasimov pada tahun 1941 diberi Hadiah Stalin berikutnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)