Halaman Moskow – Vasily Polenov

Halaman Moskow   Vasily Polenov

Lukisan “Moscow Courtyard” untuk seniman muda Vasily Polenov menjadi karya debutnya sebagai peserta dalam Pameran Wanderers. Dia tidak menganggap sketsa yang ditulis dari jendela apartemennya di Moskow itu sebagai sesuatu yang signifikan, menyebut karya itu “sebuah gambar yang menggambarkan halaman di Moskow pada awal musim panas.” Tetapi berkat “gambar” ini ketenaran dan ketenaran datang ke seniman, dan kanvas itu sendiri menjadi favorit bagi setiap orang Rusia.

Sudut khas Moskow abad ke-19: rumah-rumah besar dan rumah-rumah di sebelahnya lebih sederhana, kubah-kubah gereja berkilau di bawah sinar matahari, halaman yang ditutupi dengan rumput hijau yang lebat, cara hidup provinsial yang emosional. Hari musim panas yang cerah. Pagi Awan cahaya meluncur mulus di langit biru. Seorang gadis petani sedang berjalan di sepanjang jalan setapak menuju sumur, dengan hati-hati membawa ember. Di dekat situ, tanpa rasa takut, ayam sibuk mencari-cari. Berjemur di bawah sinar matahari, seekor kuda yang diikat ke gerobak bergeser dari kaki ke kaki.

Siap kapan saja untuk pergi di jalan, dia dengan damai menunggu tuannya. Di tengah jalan adalah anak-anak kecil. Dua dari mereka mulai ribut lucu di atas rumput hijau. Seorang anak duduk jauh dari mereka dan menangis, tetapi tidak ada yang memperhatikannya. Lebih dekat ke tepi – seorang gadis yang lebih tua dengan rok panjang dan kemeja putih dengan antusias memeriksa bunga yang dipetik. Semua orang sibuk dengan bisnisnya sendiri. Kesombongan sehari-hari, indah dalam kehidupan sehari-hari, ketenangan lanskap yang jelas menjadi daya tarik utama dari gambar tersebut.

Dengan mudah Polenov berhasil mengisi dengan puisi hal-hal yang paling sehari-hari. Semuanya, mulai dari bangunan reyot, permadani hijau subur hingga pohon birch bengkok dan anak-anak berambut pirang ditulis dengan cinta alam, manusia, dan kehidupan. Kekuatan cinta yang tiada habisnya inilah yang memungkinkan seniman untuk mengungkapkan kepada penonton keindahan yang biasa, untuk mengisi hari biasa dengan perasaan liburan yang tenang dan menyenangkan.

Sesuatu yang tak bisa dijelaskan dengan kata-kata, sayang dan dekat, hidup dalam diri seseorang sejak usia dini tersembunyi dalam gambar ini. Karena itu, hingga hari ini ia tetap disayang dan dicintai.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)