Gypsum kiln – Theodore Gericault

Gypsum kiln   Theodore Gericault

Pada pandangan pertama, sebuah lukisan yang disebut “Plaster Kiln” tidak memiliki daya tarik. Terlebih lagi, film ini memukau orang-orang sezamannya di Gericault dengan “banalitas langsung” dari adegan yang disajikan. Tidak ada yang menarik perhatian pemirsa: baik kuda yang diluruskan, maupun jalan yang rusak, atau kompor desa, yang ditutupi oleh awan debu putih.

Apalagi asal-usul white spot ini tidak sepenuhnya jelas dan sama sekali tidak bisa dipercaya. Meskipun, mungkin kiln gipsum tidak berfungsi? .. Namun demikian, tanpa awan putih ini, suasana gambar akan sangat berbeda. Klub debu memberikan komposisi aura misteri dan bahkan semacam lamunan yang mengantuk. Awan dapat dirasakan dengan cara yang berbeda, terutama ketika Anda menganggap bahwa itu tidak datang dari oven ini sama sekali – mungkin ini adalah kabut misterius yang sama dengan yang khas untuk lukisan-lukisan para penguasa Baroque, tetapi mungkin asap pedupaan di kuil-kuil dari lukisan-lukisan tentang agama tema yang sangat dikagumi Gericault di zamannya.

Namun, berbeda dengan karya-karya ini, di mana asap adalah elemen sekunder dari komposisi, dalam “Kompor…” itu adalah motif utama yang melambangkan ketidakkekalan dan kefanaan kehidupan dan dikaitkan dengan unsur-unsur udara. Segala sesuatu yang lain dalam gambar, seolah-olah, kontras dalam arti dengan asap, melambangkan duniawi, masif dan abadi. Selain itu, awan asap adalah satu-satunya titik terang pada kanvas yang secara visual “menerobos” warna yang monoton. Sementara seluruh adegan tampak beku tanpa bergerak, asap memberinya dinamisme dan, ke atas, menciptakan tandingan komposisi yang kuat.

Awan asap dengan cepat menghilang. Jalan rusak mengarah ke bawah. Bukan itu, pikiran tentang kematian menunjukkan diri mereka ketika Anda melihat gambar sedih ini yang dipenuhi dengan suasana keputusasaan. “Gypsum roaster” adalah salah satu lukisan terakhir dari sang seniman. Tak lama setelah menyelesaikan pekerjaannya, Jericho terkurung di tempat tidur yang dengannya dia tidak akan pernah bangkit lagi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)