Gunung Kolsaas – Claude Monet

Gunung Kolsaas   Claude Monet

Barat mulai menemukan budaya Jepang di pertengahan abad ke-19. Seniman sangat terkesan dengan potongan kayu Jepang yang disebut “ukiyo-e” yang dibuat oleh seniman seperti Ando Hiroshige, Katsushika Hokusai dan Kitagawa Utamaro. Pada ukiran mereka lanskap dan pemandangan dari kehidupan sehari-hari ditangkap. Gambar-gambar ini ringkas, penuh warna dan ekspresif, dengan komposisi yang luar biasa, terinspirasi oleh banyak seniman impresionis, termasuk Monet.

Jadi, lukisan Monet “Gunung Kolsaas”, dilukis di Norwegia pada tahun 1895, jelas dibuat di bawah pengaruh salah satu ukiran Hokusai yang menggambarkan Gunung Fuji. Seniman-seniman Eropa secara tradisional menggunakan perspektif untuk menyampaikan ruang dan volume, dan para ahli ukiran Jepang telah menggunakan pesawat-pesawat yang saling tumpang tindih, ditempatkan di tempat-tempat yang tepat pada gambar. Mereka juga menggunakan sudut yang tidak terduga, menggambarkan objek utama yang dipindahkan relatif ke tengah komposisi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)