Girls at the Piano (Girls at the Piano) – Pierre-Auguste Renoir

Girls at the Piano (Girls at the Piano)   Pierre Auguste Renoir

Menjelang akhir abad ke-19, ketenaran yang ditunggu-tunggu akhirnya datang ke Renoir. Lukisan-lukisannya mulai dipamerkan dan berkeliling dunia, dan pada tahun 1900 pelukis itu bahkan memenangkan gelar “Ksatria Ordo Legiun Kehormatan.”

Sementara itu, pada tahun 1891, dengan perlindungan dari penyair temannya Stefan Mallarmé, Renoir menerima perintah negara untuk menulis “lukisan signifikan baru”, yang akan dibeli untuk Majelis Nasional setelah selesai. Pelukis dengan antusias mulai bekerja, namun, pekerjaan itu berkembang perlahan dan menyakitkan. Meskipun plot muncul dengan cepat di kepala Renoir, realisasi tanggung jawab dan signifikansi momen mencegah pelaksanaannya. Ini benar-benar membelenggu sang pencipta, terbiasa berpikir bebas.

Dua gadis bermain musik di piano – ini adalah ide baru Renoir. Saat ini, ada enam karya dan banyak sketsa dan sketsa yang disimpan di berbagai museum di seluruh dunia, yang merupakan bukti nyata dari pencarian kreatif dan upaya impresionis terkenal. Penampilan plot yang multivariat memunculkan kebingungan dalam nama-nama tersebut. “Dua gadis di piano”, “Gadis di piano” dan bahkan “Daughters Lerol at the piano” adalah beberapa nama terkenal. Versi paling lengkap ada di Museum Orsay, pelukis itu sendiri menyebutnya “terlalu lengkap.”

Kanvas memberi kita pemandangan sentimental – dua gadis muda membungkuk di atas tuts piano. Para pahlawan sangat bersemangat tentang pekerjaan mereka sehingga mereka tidak melihat apa-apa di sekitar, mereka hati-hati mengintip ke dalam catatan, seolah-olah belajar melodi baru. Kita bisa melihat ruang yang diperaboti dengan kaya, tetapi skema warnanya sedemikian rupa sehingga penonton tidak merasa semarakkan iritasi apa pun – warna-warna pastel yang diredam memberi kanvas yang pastoral dan tenang. Beberapa kritikus bergosip, mengatakan bahwa gambar lucu ini adalah tempat di kotak cokelat. Memang, karya ini adalah contoh yang sangat baik dari refleksi budaya borjuis Perancis abad ke-19 yang akan datang.

Gambar itu pertama kali disajikan kepada hadirin pada tahun 1892 dan segera dibeli oleh Museum of Luxembourg Gardens. Sejak akhir 20-an, itu dipamerkan di Louvre, dan pada 1947 pindah ke Museum Nasional Jeu-De-Pomme, sampai pada 1896 ia menemukan “tempat tinggal” permanen di Paris di Orsay. Salah satu sketsa untuk gambar itu dapat dilihat di tanah air kita, di State Hermitage Museum of St. Petersburg. Akuisisi yang berharga ini berasal dari koleksi pengusaha dan kolektor Jerman setelah likuidasi koleksinya yang luar biasa.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)