George the Victorious – Valentin Serov

George the Victorious   Valentin Serov

Pada intinya, lukisan “St. George the Victorious” adalah ikon: plot, komposisi, beberapa detail. Meskipun demikian, Serov melanggar semua aturan ikonografi kanonik. Karyanya dipenuhi dengan realisme, emosi, aksi. Plot kanonik tentang kemenangan St. George atas ular muncul di hadapan penonton.

Pada latar belakang yang gelap dan hampir hitam, hanya kuda pahlawan yang menonjol, yang digambarkan secara bagus oleh Serov. Di depan kita adalah puncak dari pertempuran – kekalahan ular. George the Victorious sendiri digambarkan sebagai sangat mini, rapuh. Tidak ada yang dari pahlawan, orang kuat atau pahlawan. Itu agak Don Quixote, dinilai dari helm dan baju zirahnya. Di tangan penunggang kuda suci tombak panjang, dicat merah.

Tombak itu menyerang ular dengan satu ujung, dan bersandar pada langit hitam dengan yang lain. Seniman dengan demikian ingin mengatakan bahwa hanya bantuan Tuhan yang membantu St. George untuk menang. Dia hanya alat di tangan Tuhan. Hasil dari pertempuran adalah kesimpulan yang sudah pasti, tetapi pertempuran belum berakhir. Artis memungkinkan pemirsa untuk membayangkan finale sendiri. Ternyata, di depan kita hanya berupa sketsa, sketsa. Namun ini tidak mengurangi kesan bekerja.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)