Frost in Louvesienne – Alfred Sisley

Frost in Louvesienne   Alfred Sisley

Dari 1872 hingga awal 1875, Sisley tinggal bersama keluarganya di desa Voisin-Louveciennes, tempat ia menyewa rumah berlantai dua. Kota Louvesien terletak sekitar tiga puluh kilometer di sebelah barat ibukota dan sekitar sepuluh kilometer di utara Versailles. Desa Voisin dibedakan oleh jalan berliku yang mengarah ke tepi Sungai Seine. Sisley tinggal di sebelah rumah yang ditempati Renoir – salah satu teman terdekatnya.

Dua pria sering melukis keindahan sekitarnya bersama-sama. Pissarro juga tinggal di dekatnya sejak 1869. Selama tinggal di Louveciennes, Sisley menggambarkan sejumlah adegan desa, jalan-jalannya yang berliku dan jalanan yang teduh, sering berjalan-jalan ke desa tetangga Villeneuve-la-Garenne, Argenteuil dan Ильle-de-la-Grand-Jatte untuk mencari adegan-adegan baru. Sang seniman mencoba menangkap pengaruh musim, cuaca, dan waktu pada medan dan bereksperimen dengan efek cahaya dan warna.

Sementara seniman lain, seperti Monet dan Renoir, lebih suka menggambarkan pemandangan musim panas dan cerah, Sisley menemukan pemandangan musim dingin dan salju. Gambar ini menunjukkan kota pada hari yang sangat cerah. Bumi tertutup lapisan tipis embun beku, udara segar berembus dari angin sepoi-sepoi, dua orang berbicara tentang masalah sehari-hari. Langit kelabu kontras dengan matahari oranye yang menyinari pepohonan dan rumah-rumah. Citra embun beku menjadi tugas yang sulit bagi seniman, yang membutuhkan pengamatan tingkat tinggi dan kemampuan langka untuk melukis atmosfer. Garpu penyetelan lanskap menjadi langit abu-abu melankolis, tempat sang master melihat “pesona semua orang yang berangkat.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)