Fortune Teller – Georges de La Tour

Fortune Teller   Georges de La Tour

Terlepas dari kamisol militer kulit, pemuda itu masih memiliki wajah yang sangat kekanak-kanakan. Dia mungkin pergi ke perguruan tinggi, di mana orang tua kaya mengirim anak mereka sampai mereka mencapai usia mayoritas – 15 tahun. Peramal dan dua gadis muda di sebelah kirinya menilai dari kulit mereka yang berkulit gelap, rambut hitam dan pakaian berwarna-warni adalah orang gipsi. Dua lukisan lain karya Latour, “A sharpie with a rebana” dan “A sharpie with ace club”, menggambarkan situasi yang sama.

Seorang pria muda, yang di depannya tergelincir dengan koin emas, kehilangannya terperangkap oleh pelacur dan penipu kartu. Tiga lukisan tampaknya disatukan oleh perumpamaan alkitabiah tentang anak yang hilang dan pergi ke sisi yang jauh dan menghambur-hamburkan harta miliknya di sana, hidup secara membabi buta. Perumpamaan dari Injil Lukas ini digunakan oleh banyak seniman pada waktu itu untuk menggambarkan kemabukan, perkelahian dan pesta pora. Latour tampaknya lebih serius dibandingkan dengan mereka, ia tidak menggambarkan adegan gaya hidup yang buruk. Bukan kecerobohan, tetapi konsentrasi penuh menunjukkan melalui wajah-wajah korban dan pencuri dalam gambar. Menceritakan keberuntungan dan pencurian adalah pekerjaan yang berbahaya. Pria muda itu mengharapkan, dalam kasus penangkapan, paling tidak sepasang cambukan dari guru, dan paling buruk – pengucilan. Para pencuri yang mencuri arloji itu memotong telinga mereka, kemudian dicap, dan bisa juga digantung atau dipotong-potong.

Dengan gambar ini, di mana karakter digambarkan begitu dekat satu sama lain dan pada saat yang sama begitu terisolasi, artis ingin memperingatkan terhadap dunia yang kejam di mana orang dilemparkan, dari dunia yang penuh dengan uang yang menggerogoti, keegoisan dan bahaya menunggu di setiap langkah. Emas berkilau di tangan wanita tua itu, berkerut dengan keriput, pembayaran untuk seninya dan pada saat yang sama merupakan atribut integral dari ritual ramalan. Sebelum melihat ke masa depan, dia menggambar sebuah salib di tangan putih dan lembut yang dengannya pemuda itu dengan penuh kepercayaan mengulurkan tangan padanya.

Presios, “Gypsy,” dari novel pendek eponymous oleh Cervantes, yang diterbitkan pada 1613, berbicara tentang kebiasaan ini. Adapun salib, tentu saja, semua salib baik, tetapi emas atau perak jauh lebih baik; dan jika Anda membuat salib di telapak tangan Anda dengan koin tembaga, maka perlu diingat bahwa itu merusak keberuntungan… milikku setidaknya secara alami peramal itu menggunakan emas untuk keperluan ini dan bahkan bisa menyerahkannya sendiri, sedangkan sisa barang rampasannya sesuai dengan hukum tidak tertulis kamp gypsy adalah untuk memberikan panci umum. Misalnya, dompet seorang pria muda atau koin peringatannya, yang dengan terampil dipotong dari rantai oleh tangan-tangan cekatan dari kecantikan berkulit putih. Pada saat yang sama, dia memicingkan matanya dan memperhatikan korbannya. Dalam aksi, hanya tangan dan saling menghindari atau menyilangkan mata. Ketegangan muncul dari kontras antara aktivitas yang tampak tenang dan laten, kenaifan dan pengalaman, kesegaran wajah perempuan dan wajah perempuan tua yang keriput. Pada ketegangan inilah plot kanvas dibangun. Baik pakaian cerah maupun koin yang bersinar di tangan peramal mengalihkan perhatian darinya. Gipsi berkulit putih menonjol terutama.

Sosok ini merupakan penghargaan terhadap mitos populer di Eropa Barat tentang penculikan oleh anak-anak gipsi dari keluarga bangsawan. Plot ini sering ditelusuri dalam novel dan drama Eropa. Satu detail dalam gambar menunjukkan bahwa seniman itu akrab dengan kebiasaan kamp. Gadis-gadis yang belum menikah berjalan dengan kepala telanjang, wanita yang sudah menikah mengenakan rambut yang terselip di bawah topi atau syal yang diikat dengan simpul di bagian belakang kepala. Selendang yang diikatkan di bawah dagu, seperti wanita cantik di tengah-tengah gambar, menunjukkan bahwa gadis itu tidak lagi perawan, tetapi juga belum menikah. Mungkin dimengerti bahwa dia adalah “gadis penjual” di peramal. Mungkin Latour memerankan karakter produksi teater, yang akan menjelaskan pakaian mereka yang luar biasa kaya untuk para gipsi. Mereka mengenakan pakaian yang tidak sesuai, menurut pendapat semua ahli, dengan mode yang ada di Lorraine pada abad ke-17.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)