Eksekusi St. Catherine – Albrecht Altdorfer

Eksekusi St. Catherine   Albrecht Altdorfer

Bagaimanapun, yang paling penting adalah eksekusi St. Catherine dari Mesir, sebagian besar berkat kemuliaan gadis dan kecantikannya. Nasibnya dan, terutama, eksekusi menjadi plot bagi banyak lukisan dan patung.

Selama interogasi, Catherine secara terbuka menyatakan imannya kepada Yesus Kristus dan menuduh kaisar paganisme. Orang bijak yang diundang oleh kaisar dari seluruh kekaisaran mencoba meyakinkannya, tetapi St. Catherine sendiri mengubahnya menjadi Kristen bersama dengan beberapa anggota keluarga kekaisaran dan perwakilan aristokrasi Romawi.

Di bawah ancaman roda, dia ditawari untuk meninggalkan iman Kristen dan berkorban kepada para dewa. Orang suci itu dengan tegas mengakui Kristus dan mendekati roda itu sendiri, tetapi Malaikat itu menghancurkan alat-alat eksekusi, dan mereka berserak-serak, menewaskan banyak orang kafir. Kaisar sekali lagi mencoba merayu martir suci dengan menawarkan pernikahannya, dan sekali lagi ditolak. Saint Catherine dengan tegas mengakui kesetiaannya kepada Mempelai Pria Surgawi – Kristus, dan dengan doa kepadanya, dia sendiri meletakkan kepalanya di atas talenan di bawah pedang algojo.

Lukisan-lukisan itu menekankan keindahan Catherine, yang paling sering digambarkan setengah telanjang.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)