Divine Fortune-telling – Konstantin Makovsky

Divine Fortune telling   Konstantin Makovsky

Tema menarik bagi kehidupan orang-orang biasa menemukan respons luas dalam karya Wanderers. Masing-masing dari mereka melukis gambar-gambar dari tanah petani dengan cara mereka sendiri, secara realistis, atau ideal, tetapi selalu – dengan cinta yang besar dan simpati yang tulus. Gambar petani menemukan tempat mereka di kanvas Konstantin Makovsky, yang mendapat inspirasi dari cerita rakyat, kehidupan sehari-hari dan tradisi.

Nostalgia khusus menurut adat istiadat meresap dengan lukisan “Peruntungan Suci” yang mengagungkan masa lalu. Di atasnya, sang artis memerankan gadis-gadis muda yang berkumpul di sebuah ruangan sempit dan mulai meramal nasib pengantin pria.

Gadis-gadis itu memilih waktu yang paling cocok – periode dari Natal hingga Baptisan telah lama dianggap sebagai waktu terbaik untuk mengungkap rahasia masa depan.

Bulan purnama bersinar terang melalui jendela. Di sudut Merah, lilin kecil menerangi ikon. Bantal dan tempat tidur bulu berkerumun di atas kompor untuk mengantisipasi nyonya rumah. Gadis-gadis, beralih ke ayam jantan, ingin tahu nasib mereka. Mereka menyebarkan segenggam biji-bijian di lantai di depan burung dan menunggu keinginan mereka terpenuhi atau tidak. Ayam jantan mematuk biji-bijian, dan gadis-gadis percaya bahwa mereka tidak boleh mematuk lebih dari dua belas. Kemudian mereka akan menghitung biji-bijian yang tersisa. Akan ada bahkan jumlah mereka – rencananya akan menjadi kenyataan, dan yang aneh harus menunggu tahun depan. Dengan rasa ingin tahu yang gembira, seolah-olah dari dalam, wajah anak perempuan bersinar, begitu muda dan begitu cantik.

Salah satu gadis duduk di samping meja dan melihat sedih ke mangkuk yang dalam. Mungkin satu peramal sudah ada di belakang – lilin menetes ke mangkuk, dan dia memberitahunya tentang kabar buruk? Nenek tertidur di dekat sana di sudut – meramal nasibnya tetap muda. Sekarang dia harus memperhatikan gadis-gadis itu, tetapi usia tua mengambil korban, mengalahkan neneknya dengan mimpi.

Terlepas dari kenyataan bahwa peramalan dilakukan pada malam hari, gambar dipenuhi dengan cahaya terang dan warna-warna hangat yang lembut. Nuansa keemasan, cokelat, dan merah terbangun untuk mengenang lama yang sudah lama hilang, dengan ikon-ikonnya, gubuk-gubuk kayu dan lilin-lilin yang diam menyala. Saya ingin kembali ke sini, merasakan kehangatan bersahaja, kenyamanan dan kekayaan dengan nasib bersama gadis-gadis muda.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)